Terapkan Prokes, DPMD Bondowoso Gelar FGD Persiapan Pilkades 2021 | Jatim TIMES

Terapkan Prokes, DPMD Bondowoso Gelar FGD Persiapan Pilkades 2021

Nov 25, 2020 17:28
Saat FGD berlangsung (Foto: Abror Rosi/ JatimTIMES)
Saat FGD berlangsung (Foto: Abror Rosi/ JatimTIMES)

Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Bondowoso menggelar Focus Group Discussion (FGD) dalam rangka mendengar pendapat tentang pelaksanaan Pilkades 2021. Dalam pelaksanaannya menerapkan Protokol Kesehatan (Prokes) ketat, sebagaimana telah diatur dalam peraturan menjalani fase new normal. Kegiatan tersebut digelar di Aula Hotel Ijen View, Rabu (25/11/2020).

Pantauan di lokasi, seluruh peserta tampak mematuhi protokol kesehatan 3M. Seperti mencuci tangan dengan sabun, memakai masker dan menjaga jarak. Saat akan memasuki lokasi acara, satu persatu peserta dan tamu undangan dilakukan cek suhu tubuh dan mencuci tangan dengan sabun.

Baca Juga : Puskesmas Grujugan Bondowoso Lockdown Lagi, Layanan Dialihkan

Tampak hadir dalam kesempatan tersebut, Kepala Dinas DPMD Abdurrahman, Ketua Komisi IV DPRD Bondowoso, Ady Krisna, Kepala Seksi Fasilitasi Pemilihan Kepala Desa, Ditjen Bina Pemerintahan Desa (Kemendagri), Ahmad Rizki Rifani, dan Belasan Kepala Desa serta stakeholder lainnya.

Kepala Dinas DPMD Abdurrahman mengaku, kegiatan ini untuk persiapan Pilkades serentak di Tahun 2021 mendatang.

“Artinya kita ingin ada penyamaan persepsi berkaitan dengan Pilkades serentak ini mendasar pada aturan atau regulasi yang berlaku,” katanya pada wartawan.

Kepala Seksi Fasilitasi Pemilihan Kepala Desa, Ditjen Bina Pemerintahan Desa Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Ahmad Rizki Rifani, menegaskan bahwa pelaksanaan Pilkades harus sesuai dengan koridor hukum.

Sehingga kata dia, agar jadwal Pilkades digelar dengan cara menarik 74 hari sejak kepala desa yang masa jabatannya berakhir di 23 Desember. Karena, ketika Kades dikurangi jabatannya meski sehari, hal itu akan berpotensi celah untuk mereka menggugat.

“Saya kira aman. Jadi kepala desa yang berakhir di 23 Desember tidak harus mundur. Dia cukup cuti,” terangnya kepada awak media usai pelaksanaan FGD.

Rizki Rifani menerangkan, terkait 150 kepala desa yang jabatannya berakhir pada bulan Juni, hal itu mengacu pada Peraturan Perundang-undangan, Permendagri nomor 5 tahun 2017 pasal 4, yang salah satu pertimbangannya adalah ketersedian Pegawai Negeri Sipil menjadi Penjabat.

“Jadi Pemerintah Daerah mampu mengisi kekosongan penjabat silahkan saja. PNS itu adalah lingkungan dari Pemkab Bondowoso,” urainya.

Akan hal itu, pihaknya menyarankan agar Pemerintah Daerah segera menyusun regulasi dan menindaklanjuti Permendagri tentang antisipasi pelaksanaan Pilkades.

Sementara itu, Ketua komisi IV DPRD Bondowoso, Ady Kriesna menerangkan, tujuan dari FGD ini tentang pelaksanaan pilkades pada 2021 yang berkaitan dengan peraturan perundang-undangan dan penerapan era new normal dalam kontestasi pilkades nantinya.

Baca Juga : Tahun Depan Honor Guru PAUD di Bondowoso Naik

“Kami dari komisi empat mempersilahkan kepada pemerintah daerah untuk mengkaji kapan pilkades ini dilaksanakan, supaya tidak melanggar hukum,” kata Krisna.

Krisna pun memaparkan, jika utusan Kemendagri sudah menjelaskan secara gamblang tentang aturan pelaksanaan pilkades yang tertuang dalam Permendagri nomor 65 tahun 2017. Terlebih ada ketentuan yang terikat dengan masa 74 hari masa terpilih harus dilantik yang menjadi batasan secara hukum.

“Selama tidak melanggar hukum kami mendukung itu kapan pun dilaksanakan,” terang Politisi Partai Golkar itu.

Dalam kesempatan itu, pihaknya hanya memberikan saran tentang pelaksanaan pilkades, bukan menentukan waktu pelaksanaannya. Terlebih bagaimana pelaksanaan nantinya harus sesuai dengan peraturan perundangan-undangan dan sesuai dengan era new normal.

“Kapanpun pelaksanaannya, formatnya harus disusun. Apakah harus mengubah Perbup atau bagaimana, karena dalam Perbup itu tidak mengatur tentang bagaimana Pilkades di era new normal, jumlah TPS-nya berapa, metode kampanye bagaimana karena pasti akan menimbulkan kerumunan massa,” jelas Ketua DPD Partai Golkar Bondowoso ini.

Menurutnya, dalam pelaksanaan Pilkades tentunya ada konsekuensi anggaran. Pilkades yang dilaksanakan dalam era new normal, tentu akan membutuhkan anggaran kurang lebih seperti di era normal.

“KU PPAS sudah ditetapkan, tapi APBD 2021 belum ditetapkan. Barangkali kesempatan ini bisa digunakan sebaik-baiknya sehingga APBD 2021 bisa mengakomodir pelaksanaan Pilkades itu sendiri,” tandasnya.

Topik
pilkada bondowoso

Berita Lainnya