Jatim Times Network Logo
Poling Pilkada 2024 Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Poling Pilkada 2024
Politik

Cek Penggunaan Dana Kelurahan, Wali Kota Eri Blusukan ke Gang-Gang Sempit Pantau Saluran

Penulis : M. Bahrul Marzuki - Editor : Yunan Helmy

14 - May - 2024, 19:07

Placeholder
Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi saat blusukan.

JATIMTIMES - Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi  ngantor di Kelurahan Embong Kaliasin, Kecamatan Genteng, Surabaya, Selasa (14/5/2024). Ngantor di kelurahan kali ini diisi dengan blusukan ke perkampungan untuk mengecek penggunaan dana kelurahan (dakel) yang digunakan untuk membangun saluran.

Sebelum mengecek saluran, Eri memberikan bantuan kursi roda kepada Ang Peh Lo di Keputran Panjunan 5/1, Kelurahan Embong Kaliasin. Kakek yang sudah sepuh itu tiba-tiba tidak bisa berjalan dan belum diperiksakan ke rumah sakit karena tidak ada yang mengantar. 

Baca Juga : KONI Kurang Komunikatif, Ketua DPRD Banyuwangi Beri Sorotan Khusus

“Tadi saya ajak beliau untuk periksa dan alhamdulillah beliau mau untuk periksa besok. Saya khawatir beliau ini stroke karena dulu pernah jatuh sehingga harus segera diperiksakan,” kata Eri seusai menyerahkan kursi roda.

Setelah keluar dari rumah Ang Peh Lo, Eri melihat ada warung makan pojok. Tiba-tiba, dia mengajak ketua RT dan RW serta Kader Surabaya Hebat (KSH) yang ada di kelurahan itu untuk makan bersama di pinggir jalan itu. Sembari makan, Eri juga mendengar beberapa curhatan ketua RT-RW tentang pembangunan saluran di kampungnya. Berkali-kali pula mereka menyampaikan terima kasih karena kampungnya sudah dibangun saluran. 

Selanjutnya,  Eri langsung menuju perkampungan di Keputran Panjunan. Ia menelusuri gang-gang sempit yang dilewati saluran yang baru dibangun dengan menggunakan dakel. Sesekali dia memberikan instruksi kepada lurah dan camat tentang pembangunan salurannya itu. Ia meminta saluran yang baru diperbaiki itu, kalau sudah selesai dan sudah ditutup, maka tingginya harus sama rata dengan jalan paving supaya fungsi jalan semakin lebar dan ada manfaatnya juga untuk jalan.

“Memang pekerjaannya di kampung ini agak sulit karena jalan di kampung ini kecil, sehingga membutuhkan pekerjaan yang lebih teliti. Tapi ini harus dilakukan supaya jalannya lebih lebar,” ucap dia. 

Eri juga mengaku bangga setelah tahu bahwa yang mengerjakan pembangunan saluran itu adalah warga setempat. Bahkan, di lapangan ia juga sempat bertemu dengan Eko, seorang pekerja saluran di tempat itu yang merupakan warga setempat. Bahkan, ia juga menunjukkan rumahnya yang sudah tertempel stiker merah bertuliskan keluarga miskin. 

“Ini yang membuat saya bangga, karena pekerjaan dari dakel itu dikerjakan sendiri oleh warga setempat, sehingga pembayaran dari APBD bisa dimanfaatkan sendiri oleh warga Surabaya, tidak keluar dari Kota Surabaya. Saya juga sempat tanya kepada Pak Eko, ternyata beliau warga asli sini. Syukurlah berarti arahan saya sudah dijalankan oleh kelurahan ini,” kata Eri.

Setelah menelusuri saluran yang melewati gang-gang sempit di perkampungan itu, akhirnya Eri tiba di Pos PAUD Terpadu “Taman Harapan Bangsa” di Jalan Keputran Panjunan 3/46 Kelurahan Embong Kaliasin. Di tempat tersebut, ia menyapa ibu-ibu yang sedang mengantarkan anak-anaknya mengikuti posyandu. 

“Tadi saya sudah diskusi dengan Pak RT, nanti kita akan perbaiki posyandu ini sesegera mungkin karena di sini dibuat untuk PAUD sekaligus digunakan untuk posyandu juga. Apalagi di sini penduduknya cukup padat, sehingga harus segera diperbaiki supaya anak-anak aman dan nyaman,” ujarnya. 

Baca Juga : DPRD Kota Malang Tak Ingin Perda Layak Anak Hanya jadi Regulasi

Di halaman pos PAUD itu pula, Eri bertemu dengan Ibu Yuni yang ternyata menderita penyakit jantung. Bahkan, ia sudah melakukan operasi pemasangan ring jantung di RSUD Soewandhie.

Ketika ditanya oleh Wali Kota Eri tentang pelayanan di rumah pemerintah itu, Ibu Yuni menjawab pelayanannya saat ini sudah sangat baik, prosesnya cepat, dan operasi pemasangan ring jantung itu juga gratis.

Pelayanan di RSUD Soewandhie itu memang berubah drastis setelah Eri marah-marah pada November 2022 silam. Kala itu, pelayanan kepada warga tidak maksimal dan cenderung lambat, akhirnya memancing kemarahan Wali Kota Eri. Setelah itu sistemnya diubah dan kini pelayanan sangat maksimal. 

“Sekarang pelayanan maksimal dan cepat gara-gara Ibu Yuni yang marah-marah di rumah sakit yang kemudian saya teruskan aspirasinya dengan marah-marah juga di rumah sakit,” canda Eri disambut gelak tawa oleh warga yang hadir. 

Terlepas dari semua itu,  Eri menilai bahwa dirinya yang ngantor di kelurahan hingga balai RW pada tahun 2021 dan 2022 akhirnya tidak sia-sia. Pasalnya, di tahun 2024 ini, ketika dia ngantor kembali di kelurahan dan dia cek semua pelayanan yang sudah diajarkannya kepada lurah dan camat, semua pembelajaran dan pelayanan itu dijalankan semuanya. 

“Jadi, tahun 2021 saya turun ngantor di kelurahan dan tahun 2022 saya ngantor di balai RW, kemudian di tahun 2023 saya lepas untuk mencari kesadaran dari teman-teman camat dan lurah, apakah bisa berjalan atau tidak semua pembelajaran yang sudah saya ajarkan. Kemudian di tahun 2024 saya cek lagi dan alhamdulillah berjalan semuanya,” pungkasnya. 


Topik

Politik Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi ngantor di kelurahan blusukan Surabaya



JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Indonesia Online. Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Jatim Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

M. Bahrul Marzuki

Editor

Yunan Helmy