Jatim Times Network Logo
Poling Pilkada 2024 Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Poling Pilkada 2024
Peristiwa

Diduga Sakit Lambung, Nelayan di Sendangbiru Dievakuasi karena Pingsan saat Melaut

Penulis : Ashaq Lupito - Editor : Yunan Helmy

13 - May - 2024, 20:28

Placeholder
Petugas Satpolairud Polres Malang beserta kelompok nelayan Sendangbiru saat mengevakuasi seorang ABK yang dikabarkan tak sadarkan diri saat melaut. (Foto: Humas Polres Malang for JatimTIMES)

JATIMTIMES - Ahmad Syarif warga Kecamatan Karangdadap, Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, dilaporkan tak sadarkan diri saat melaut. Pria 58 tahun tersebut akhirnya di bawa ke rumah sakit, setelah sebelumnya sempat dievakuasi dari kawasan Pantai Sendangbiru, Minggu (12/5/2024).

Hingga Senin (13/5/2024) seorang anak buah kapal (ABK) tersebut dikabarkan masih belum sadarkan diri. Sehingga hingga kini yang bersangkutan masih menjalani perawatan intensif di rumah sakit.

Baca Juga : Bak Mukjizat, Surau di Sumbar Tetap Kokoh Berdiri Dihantam Banjir Bandang Lahar Dingin

"Ahmad Syarif saat ini masih dalam kondisi tidak sadarkan diri. Dia diduga mengalami sakit lambung yang sebelumnya telah dideritanya," ungkap Kasatpolairud Polres Malang AKP Slamet Subagyo,  Senin (13/5/2024).

Diperoleh keterangan, Ahmad Syarif tidak sadarkan diri saat berada di kapal nelayan bernama Jawa Sentosa. Sebelumnya kapal nelayan tersebut sempat berlayar di  Samudera Hindia.

Ketika melaut itulah, Ahmad Syarif dikabarkan tak sadarkan diri. Hingga akhirnya, Satpolairud Polres Malang dan sejumlah nelayan mengevakuasi  ABK tersebut dari perairan Malang. Proses evakuasi berlangsung di Pelabuhan Pondok Dadap Sendangbiru, Kecamatan Sumbermanjing Wetan, Kabupaten Malang, Minggu (12/5/2024).

"Satpolairud bersama kelompok nelayan Rukun Jaya Sendangbiru memberikan pertolongan kepada korban dan membawanya ke rumah sakit terdekat," ucap Subagyo.

Berdasarkan keterangan Supardi selaku nakhoda kapal Jawa Sentosa mengungkapkan, kronologi bermula pada hari Sabtu (11/5/2024). Pagi itu sekitar pukul 09.00 WIB, Ahmad Syarif mendadak tak sadarkan diri ketika berada di atas kapal. 

Nakhoda kapal kemudian memberikan pertolongan pertama. Namun Ahmad Syarif tetap tak sadarkan diri. Hingga akhirnya kapal menepi menuju ke daratan terdekat. Yakni di kawasan Pelabuhan Pondok Dadap Sendangbiru, Kecamatan Sumbermanjing Wetan, Kabupaten Malang.

Setibanya di daratan, Supardi mendapatkan sinyal telepon. Nakhoda kapal tersebut kemudian berkoordinasi dengan kelompok nelayan Rukun Jaya Sendangbiru untuk meminta pertolongan.

"Kapal Jawa Sentosa yang juga ditumpangi korban kemudian mendarat di Pelabuhan Sendangbiru pada Minggu (12/5/2024) siang sekitar pukul 12.00 WIB," ujar Subagyo.

Baca Juga : Pria Diduga Masturbasi Saat Wanita Joging di Lawang Viral, Polisi Lakukan Penyelidikan

Usai proses pendaratan berlangsung, petugas kepolisian Satpolairud Polres Malang beserta sejumlah nelayan dan petugas medis, akhirnya mengevakuasi Ahmad Syarif ke rumah sakit. "Korban kemudian kami bawa ke Rumah Sakit Umum Pindad, Turen dengan menggunakan ambulans," tutur Subagyo.

Dari pendalaman polisi, Ahmad Syarif sejatinya pertama kali melaut pada 7 Februari 2024. Pada saat itu yang bersangkutan masih dalam keadaan sehat. "Namun, setelah 15 hari berlayar, sakit lambung korban kambuh," imbuh Subagyo.

Setelah kejadian tersebut, Ahmad Syarif sempat dipulangkan oleh Nahkoda Kapal kala itu, yakni Supardi. Setelahnya, Ahmad Syarif dikabarkan sempat menjalani perawatan. Hingga akhirnya pada Maret 2024, Ahmad Syarif meminta izin untuk kembali melaut.

"Pada saat itu korban menyatakan bahwa dirinya telah sembuh total," tutur Subagyo.

Nahas, saat kembali berlayar pada akhir pekan lalu, Ahmad Syarif kembali merasakan sakit dan akhirnya kehilangan kesadaran. Selanjutnya yang bersangkutan di evakuasi ke daratan guna mendapatkan pertolongan medis di rumah sakit.

"Hingga saat ini korban masih dirawat secara intensif di Rumah Sakit Umum Pindad, Turen," pungkas perwira Polri dengan pangkat tiga balok ini.


Topik

Peristiwa Nelayan pingsan di laut Sendangbiru Malang nelayan dievakuasi



JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Jatim Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

Ashaq Lupito

Editor

Yunan Helmy