Wujudkan Akselerasi Net Zero Emission, Menko Airlangga Dukung Produksi Ranmor Listrik Berbasis Baterai | Jatim TIMES
penjaringan-bakal-calon-jatimtimes099330c15d1b4323.jpg

Wujudkan Akselerasi Net Zero Emission, Menko Airlangga Dukung Produksi Ranmor Listrik Berbasis Baterai

Aug 08, 2022 19:45
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI Airlangga Hartarto (dua dari kiri) saat menunjukkan mobil Wuling Air EV berwarna kuning di PT SAIC General Motors Wuling (SGMW) Motor Indonesia Cikarang, Jawa Barat, Senin (8/8/2022). (Foto: ekon.go.id) 
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI Airlangga Hartarto (dua dari kiri) saat menunjukkan mobil Wuling Air EV berwarna kuning di PT SAIC General Motors Wuling (SGMW) Motor Indonesia Cikarang, Jawa Barat, Senin (8/8/2022). (Foto: ekon.go.id) 

JATIMTIMES - Dalam rangka mewujudkan akselerasi net zero emission, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI Airlangga Hartarto mendukung adanya produksi kendaraan bermotor (ranmor) listrik berbasis baterai di Indonesia. 

Dukungan tersebut disampaikan Menko Airlangga ketika memberikan sambutan pada pembukaan dan peluncuran produksi perdana Wuling Air EV bertempat di PT SAIC General Motors Wuling (SGMW) Motor Indonesia Cikarang, Jawa Barat, Senin (8/8/2022). 

Baca Juga : Lahan Tebu Semakin Luas, Blitar Sumbang Stok Nasional Gula hingga 100 Ribu Ton

Dalam kunjungan kerja tersebut, Menko Airlangga secara resmi membuka acara peluncuran produksi perdana mobil Wuling Air EV buatan Indonesia. Selain membuka secara resmi, Menko Airlangga juga berkesempatan untuk meninjau general assembly pabrik Wuling untuk melihat proses pembuatan mobil-mobil produksi Wuling dan melakukan test drive mengendarai mobil Wuling Air EV. 

Berdasarkan data Bloomberg, potensi permintaan Electric Vehicle (EV) di dunia diperkirakan akan terus meningkat dan mencapai sekitar 55 juta unit EV hingga tahun 2040. 

Peluncuran

Untuk menangkap peluang tersebut sekaligus mendukung agenda Conference of Parties tentang Perubahan Iklim (COP21), Indonesia telah menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 55 Tahun 2019 tentang Percepatan Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBL-BB)/BEV untuk Transportasi Jalan. 

Selain itu juga untuk mempercepat pembangunan infrastruktur energi baru terbarukan dan pengembangan ekosistem industri KBL-BB melalui Peta Jalan Industri Otomotif Nasional dan Peta Jalan Pengembangan Industri KBL-BB. 

Menko Airlangga menyampaikan, dengan peluncuran ini diharapkan masyarakat Indonesia dapat menggunakan kendaraan baterai atau electric vehicle yang harganya affordable atau terjangkau. 

"Dengan adanya mobil EV ini diharapkan dapat menciptakan net zero emission dan dengan semakin banyak kota-kota yang menggunakan EV, tingkat pencemaran lingkungannya semakin menurun," ujar Menko Airlangga. 

Pemerintah memandang optimis bahwa sektor industri akan mampu terus tumbuh. Purchasing Manager Index (PMI) Manufaktur Indonesia kembali mengalami ekspansi ke level 51,3 pada Juli 2022 atau meneruskan tren ekspansif 11 bulan berturut-turut. 

Survei Kegiatan Dunia Usaha yang dilakukan oleh Bank Indonesia juga menunjukkan bahwa sektor Industri Pengolahan pada Q3-2022 diperkirakan masih akan mampu meneruskan pertumbuhan kembali. 

"Saya berharap PT SGMW yang baru sekitar 7 tahun berdiri di Indonesia, bisa menjadi leading EV producer di seluruh Indonesia. Dengan investasi sebesar USD 1 miliar, 10.000 karyawan, dan luas area sebesar 60 hektar, ini juga menjadi salah satu basis ekspor otomotif Indonesia," terang Menko Airlangga. 

Baca Juga : Ajudan Istri Ferdy Sambo Brigadir Ricky Ditetapkan sebagai Tersangka Dugaan Pembunuhan Berencana Brigadir J

Produk Wuling Air EV yang diluncurkan perdana pada kesempatan tersebut, merupakan peluncuran KBL-BB terbaru yang dikembangkan oleh Wuling. Produk ini juga telah dikonfirmasi sebagai kendaraan resmi untuk KTT G20 di Bali mendatang. 

Foto bersama.

Pemerintah mengapresiasi komitmen kerjasama dari PT SGMW yang terus mendukung suksesnya penyelenggaraan KTT G20 dengan kualitas produk dan layanan yang terbaik, serta bersama-sama menunjukkan upaya Indonesia dalam penerapan penghematan energi, pengurangan emisi, perlindungan lingkungan hijau, serta pengembangan masa depan industri otomotif Indonesia. 

Kegiatan tersebut turut dihadiri oleh Menteri Perindustrian RI, Duta Besar Cina untuk Indonesia, Staf Khusus Presiden, Direktur Utama PT PLN, Penjabat (Pj) Bupati Bekasi, dan Direktur Wuling Motor. 

Terlebih lagi, di tengah tantangan global 5C atau "The Perfect Storm" yakni Covid-19, Conflict, Climate Change, Commodity Prices, dan Cost of Living, perekonomian Indonesia mampu bangkit dan meneruskan tren pemulihannya. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) pada Q2-2022, perekonomian Indonesia tetap tangguh dan melanjutkan pertumbuhan positif sebesar 5,44 persen (yoy). 

Pertumbuhan ekonomi yang impresif pada Q2-2022 tersebut salah satunya ditopang oleh sektor industri pengolahan Non-Migas yang mampu tumbuh sebesar 4,33 persen (yoy) dengan kontribusi sebesar 16,01 persen terhadap PDB. Secara keseluruhan, industri pengolahan tumbuh sebesar 4,01 persen (yoy) dengan kontribusi terhadap PDB sebesar 17,84 persen. 

"Industri alat angkutan merupakan salah satu industri yang tumbuh cepat dan hingga Q2-2022  industri alat angkutan mampu meneruskan tren pemulihan dan tumbuh 7,35 persen dengan share terhadap PDB yaitu 1,36 persen," pungkas Menko Airlangga. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
Topik
ranmor listrik berbasis baterai Airlangga Hartarto

Berita Lainnya