Jatim Times Network Logo
Poling Pilkada 2024 Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Poling Pilkada 2024
Peristiwa

Tak Hanya SMK Lingga Kencana, Ini 3 Kecelakaan Bus Study Tour yang Tewaskan Banyak Siswa

Penulis : Mutmainah J - Editor : A Yahya

13 - May - 2024, 11:10

Placeholder
Bus Trans Putera Fajar dengan nomor polisi AD 7524 OG pembawa siswa SMK Lingga Kencana yang alami kecelakaan. (Foto dari internet)

JATIMTIMES - Kecelakaan yang dialami oleh SMK Lingga Kencana pada Minggu (11/5/2024) masih menjadi sorotan publik. Pasalnya, insiden ini telah menelan 11 korban jiwa. 

"Semuanya ada 11 yang meninggal dari rombongan SMK Lingga Kencana dan 4 luka berat dan selebihnya luka ringan," kata Wali Kota Depok, Mohammad Idris.

Baca Juga : Tim Bola Basket SMP Negeri 1 Banyuwangi Raih Gelar Juara Putra Putri Majestic Cup

Idris juga menyebutkan ada satu orang pengendara motor yang tewas dalam kecelakaan itu.

Selain 11 siswa, terdapat 1 guru atas nama Suprayogi ikut menjadi korban meninggal dunia dalam kecelakaan rombongan SMK Lingga Kencana.

Suprayogi diketahui merupakan guru di SMK Lingga Kencana yang mengajar bisnis dan keuangan.

Diketahui, bus pariwisata nopol AD 7524 OG itu membawa rombongan SMK Lingga Kencana Depok ini hendak pulang setelah merayakan perpisahan di salah satu teman wisata di wilayah Bandung.

Kecelakan maut bus study tour di Subang ini bukan yang pertama di Indonesia. Namun, beberapa kecelakaan maut bus study tour juga pernah terjadi dan memakan korban jiwa cukup banyak. 

Lantas sekolah mana saja yang pernah mengalami kecelakaan maut di Subang? Melansir berbagai sumber, berikut 3 kecelakaan maut yang pernah terjadi di Subang:

Kecelakaan Bus SMP Islam Ar-Ridho

Pada 7 Juli 2007 terjadi kecelakaan maut di kawasan Ciloto, jelang pertigaan kota Bunga, Cimacan, Jawa Barat. Sekitar pukul 10:20 WIB, bus pariwisata yang membawa 54 orang dari SMP Islam Ar-Ridho mengalami kecelakaan maut di jalanan turunan Ciloto.

Bus pariwisata yang membawa guru dan siswa SMP Islam Ar-Ridho saat itu tengah melaju ke Taman Cibodas, Jawa Barat. Begitu tiba di jalanan turunan Ciloto, kurang lebih 100 meter dari jembatan Cikundul, bus tiba-tiba oleng.

Bus kemudian menabrak kendaraan yang meluncur dari arah berlawanan seperti Mitsubishi Colt 100 Pick Up, Toyota Kijang, hingga sepeda motor. Setelah tabrak itu, bus ke jalur sebelah kiri dan menabrak Daihatsu Ferosa serta Toyota Kijang yang berada di depannya. Kemudian bus kembali ke jalur sebelah kanan menabrak tembok dan pagar jembatan lalu jatuh ke dalam jurang.

Akibat kecelakaan maut itu, 16 orang meninggal dunia, 14 orang meninggal dunia di lokasi kejadian, satu orang meninggal dunia dalam perjalanan menuju rumah sakit, satu orang meninggal setelah mendapat perawatan. Kecelakaan ini juga mengakibatkan 28 orang mengalami luka berat dan 14 orang luka ringan.

Semua korban adalah penumpang, pengemudi dan kernet yang berada di bus pariwisata serta pengemudi motor juga penumpang Daihatsu Ferosa.

Dari hasil investigasi pihak KNKT, sejumlah faktor menjadi penyebab kecelakaan maut di Ciloto 2007 salah satunya, pengemudi bus ngebut pada saat akan menyalip kendaraan di depannya dan tidak dapat mengendalikan busnya lagi.

Tragedi Paiton

Selanjutnya adalah laka maut yang terjadi pada 8 Oktober 2003 yang dikenal publik dengan sebutan Tragedi Paiton. Kecelakaan maut ini mengakibatkan 54 orang meninggal dunia, 51 diantaranya adalah siswa Yayasan Pembina Generasi Muda (Yapemda).

Kala itu, para siswa SMK Yapemda Yogyakarta ini baru melaksanakan study tour di Bali. Rombongan siswa sekolah itu dibawa dengan menggunakan tiga bus AO Transport.

Baca Juga : Kemenhub Rilis Tips Penting Cegah dan Atasi Kendaraan Rem Blong

Jelang malam usai adzan Isya, tiga bus ini beriringan untuk kembali ke Yogyakarta. Saat tiba di tikungan Jalan Raya Surabaya-Banyuwangi, kawasan Banyu Blugur, Situbondo, Jawa Timur, laka maut terjadi.

Sebuah truk kontainer tiba-tiba memotong jalur dan langsung menghantam bagian depan salah satu bus rombongan siswa SMK Yapemda. Dari arah belakang, bus nahas itu juga ditabrak truk tronton. Posisi bus pun dalam kondisi terjepit.

Di posisi seperti itu, api kemudian mulai menyala di bagian bus bernomor polisi L 8493 F. Api muncul akibat tangki bahan bakar bus bocor dan terpecik api sekering listrik bus.

Kobaran api makin membesar, sementara para siswa dan guru masih berada di dalam bus. Mereka panik dan berteriak minta tolong. Saat berusaha keluar dari pintu belakang, nahas pintu tak bisa dibuka lantaran posisi terjepit akibat truk tronton.

Selain itu, di dalam bus juga tidak terdapat alat pemecah kaca. Korban tak bisa diselamatkan dan mereka tewas dengan posisi terpanggang di dalam bus.

Kapolda Jatim saat itu, Irjen Heru Susanto mengatakan bahwa 54 orang tewas, 51 diantaranya siswa, sisanya guru dan satu pemandu wisata. Sementara korban selamat hanya 2 orang yakni kernet dan sopir bus.

Dari hasil penyelidikan, tragedi Paiton disebabkan sopir truk trailer, Kozin dan kernetnya, Imam Syafii lalai dalam berkendara. Kozim saat itu mengaku tertidur, sementara truk dikemudikan Imam. Parahnya lagi, Imam saat itu mengaku baru pertama kali mengemudikan truk di jalan.

Kecelakaan Bus SMK Lingga Kencana

Terbaru, ada kecelakaan bus yang menimpa rombongan murid SMK Lingga Kencana, Depok, bikin publik ngeri. Kecelakaan terjadi di Subang itu menyebabkan 11 orang meninggal dan puluhan lainnya luka-luka.

Kengerian saat kecelakaan terjadi tak sengaja terekam lewat siaran langsung atau Live TikTok oleh salah satu murid laki-laki dengan akun @yt_xenn25 yang kemudian potongan videonya dibagikan ulang oleh akun X @kegblgunfaedah. "Ternyata ada yang live di tiktok pas momen kejadian kecelakaan gaes," tulis keterangan video. 

Dalam video tersebut, si pengunggah tampak sedang asyik live TikTok ketika tiba-tiba latar suara berisikan teriakan penumpang yang menyeru “Allahu Akbar” karena bus mengalami rem blong dan hilang kendali.

Video sempat menjadi buram selama beberapa saat hingga kamera kembali menampilkan kaca yang pecah dan wajah si pengunggah video dengan latar suara jeritan orang-orang yang terlibat kecelakaan.

"Sumpah ges, gue kecelakaan ***. Gua kecelakaan. Bentar ye ges ya bentar ya. Remnya blong bentar," ucap si pengunggah di dalam video.

Dia tampak terlempar ke luar dari bus dengan latar belakang video yang menunjukkan atap rumah. Wajahnya pun tampak berkaca-kaca sambil mengakhiri live TikTok tersebut.


Topik

Peristiwa Kecelakaan maut study tour kecelakaan study tour



JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Jatim Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

Mutmainah J

Editor

A Yahya