Jatim Times Network Logo
Poling Pilkada 2024 Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Poling Pilkada 2024
Pendidikan

Dispendik Kabupaten Malang Wajibkan Siswa Kenakan Seragam Batik Garudeya

Penulis : Tubagus Achmad - Editor : Sri Kurnia Mahiruni

20 - Apr - 2024, 17:49

Placeholder
Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Malang Suwadji yang mengenakan batik bermotif Garudeya dari pengrajin asli Turen saat ditemui di Komplek Pendapa Agung Kabupaten Malang, Selasa (16/4/2024). (Foto: Tubagus Achmad/JatimTIMES)

JATIMTIMES - Dinas Pendidikan (Dispendik) Kabupaten Malang mewajibkan seluruh siswa-siswi di tingkat Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Kabupaten Malang untuk mengenakan seragam batik bermotif Garudeya. 

Kepala Dispendik Kabupaten Malang Suwadji menyampaikan, bahwa terdapat beberapa macam seragam yang dikenakan oleh para siswa-siswi SD maupun SMP di Kabupaten Malang. 

Baca Juga : Segini Besaran UKT Maba UIN Malang Jalur SNBP dan SPAN-PTKIN

Di antaranya, untuk seragam nasional yang diberlakukan bagi siswa-siswi SD yakni atasan warna putih dan bawahan warna merah hati. Kemudian untuk siswa-siswi SMP atasan warna putih dan dan bawahan warna biru tua. Juga diterapkan seragam pramuka untuk siswa-siswi SD dan SMP. 

Sedangkan untuk seragam batik, Dispendik Kabupaten Malang akan membuat kebijakan agar seluruh siswa-siswi di tingkat SD dan SMP dapat mengenakan seragam batik Garudeya. 

Hal itu didasarkan dengan motif batik Garudeya sudah menjadi batik asli dan khas Kabupaten Malang. Di mana untuk batik Garudeya juga sudah memiliki Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) dan gambar Garudeya diambil dari relief Candi Kidal yang berada di Kecamatan Tumpang, Kabupaten Malang. 

"Nah ini sedang kita upayakan agar semua sekolahan menggunakan batik lokal Malang yakni batik Garudeya. Motifnya Garudeya, kalau warnanya bebas. Bisa merah, biru, hitam, terserah," ujar Suwadji kepada JatimTIMES.com. 

Mantan Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kabupaten Malang ini mengatakan, bahwa untuk seragam batik bermotif Garudeya nantinya masing-masing sekolah baik di tingkat SD maupun SMP akan melakukan pengadaan sendiri. 

Suwadji menyebutkan, saat ini seragam batik bermotif Garudeya sedang dalam proses penjahitan. Nantinya, ditargetkan seragam batik bermotif Garudeya akan dikenakan pada tahun ajaran baru. 

"Harapannya ya bisa dikenakan oleh seluruh siswa di SD maupun SMP se-Kabupaten Malang, sifatnya cenderung wajib. Kita berharap agar sekolah bisa menerapkan ini, demi melestarikan kebudayaan daerah," jelas Suwadji. 

Baca Juga : Unisma Dapat Hibah Lahan 100 Ha di Kalimantan, Rektor: Masih Proses Legalisasi 

Disinggung mengenai harga dari seragam batik bermotif Garudeya ini, Suwadji tidak memberikan angka pastinya. Namun, Suwadji mengimbau kepada masing-masing sekolah, baik di tingkat SD maupun SMP agar memberikan harga jual yang wajar dan terjangkau. 

"Sekolah-sekolah nanti akan kami imbau agar memberikan harga yang terjangkau dan wajar. Kemudian khusus untuk siswa kurang mampu, anak yatim, itu harus diberikan gratis oleh pihak sekolah," tegas Suwadji. 

Lebih lanjut, nantinya untuk penggunaan seragam batik Garudeya akan diterapkan pada hari Kamis. Di mana untuk penerapannya akan bergantian dengan penggunakan pakaian adat di hari Kamis. 

"Nanti digunakan setiap hari Kamis. Akan kami atur juga untuk jadwalnya, misalnya minggu pertama batik lurik, minggu kedua baru menggunakan batik Garudeya," tandas Suwadji.


Topik

Pendidikan Dispendik Kabupaten Malang seragam sekolah batik garudeya



JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Jatim Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

Tubagus Achmad

Editor

Sri Kurnia Mahiruni