Jatim Times Network Logo
Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Peristiwa

Viral Soal Hutan Bowosie di Labuan Bajo, Disebut Proyek Strategis Nasional Abal-Abal Jokowi 

Penulis : Binti Nikmatur - Editor : Nurlayla Ratri

19 - Sep - 2023, 13:05

Placeholder
Peta rencana bisnis di hutan Bowosie. (Foto: X)

JATIMTIMES - Proyek wisata Parapuar yang merupakan hasil alih fungsi hutan Bowosie, Labuan Bajo kembali ramai menjadi perbincangan warganet di platform media sosial X. Hal itu setelah narasi soal hutan Bowosie diunggah oleh akun X @KawanBaikKomodo. 

Dalam narasi unggahannya, dijelaskan jika hutan Bowosie merupakan cerita dari Proyek Strategis Nasional abal-abal pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) dan lain-lain di Flores.

Baca Juga : Viral, Aduan Debitur Pinjol AdaKami Official di Medsos hingga Ada yang Bunuh Diri 

Proyek ini menjadi realisasi Perpres No. 32 tahun 2018 yang memberikan kewenangan kepada Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), & Badan Pelaksana Otorita Pariwisata Labuan Bajo (BPO-LBF) sebagai institusi lapangan, untuk melakukan alih fungsi lahan hutan tutupan Bowosie menjadi kawasan bisnis wisata premium yang dijual ke investor.

Awal pembangunan proyek Parapuar ini juga menuai konflik dengan warga pemilik lahan di kawasan tersebut. Warga mengklaim kawasan yang dikuasai oleh BPO-LBF ini merupakan kebun warga sejak lama, sebagian bahkan sudah ditanami kayu jati.

Dikutip dari floresa.co, warga mengklaim pihak BPO-LBF belum pernah melakukan sosialisasi. Warga sempat demo terkait pembukaan jalan, namun tidak ada perubahan.

Menurut akun tersebut, pada 2016, pemerintah Indonesia memulai Proyek Strategis Nasional (PSN) Pariwisata di Flores. Kemudian pada 2018 melalui Kepres 32/2018 Presiden Jokowi alihfungsi 400 ha hutan Bowosie di puncak kota Labuan Bajo. 

"Tahun 2020 Pak Jokowi dan Bu Siti @SitiNurbayaLHK memulai proyek 'persemaian bibit'. Anehnya proyek itu dilakukan dgn babat 30 ha hutan di sisi lain HutanBowosie. Babat Hutan untuk proyek persemaian pohon," tulis akun tersebut. 

"Lantas pada 2022, proyek persemaian bibit terbukti koruptif. Yang ditangkap seperti biasa, hanya pelaku lapangan," kata akun tersebut. 

"Tidak diusut, mengapa dan untuk kepentingan siapa dilakukan alihfungsi hutan, mengapa babat hutan untuk semai bibit pohon, berapa kerugian negara dan masyarakat untuk kebijakan abal-abal macam ini?" cuit akun tersebut. 

Baca Juga : Versi Yahudi, Inilah Golongan Non-Bani Israel yang Akan Masuk Surga 

Menurut akun tersebut, hutan Bowosie yang berada di Puncak Kota Labuan Bajo memiliki fungsi ekologis yang sangat penting. Sementara, terdapat rencana bisnis wisata para investor di dalamnya. 

Baru-baru ini, awal April 2023, masyarakat daerah pinggiran hutan Bowosie, Labuan Bajo harus rela tempat tinggalnya direndam banjir padahal sebelumnya belum pernah kejadian banjir melanda kawasan tersebut.

Banjir di Kota LabuanBajo pada April 2023. (Foto: X)

Banjir di Kota LabuanBajo pada April 2023. (Foto: X)

"Pasca dimulainya proyek babat hutan itu, kota Labuan Bajo dilanda banjir besar. Ini kejadian bulan April tahun ini," terang akun tersebut. 

Banjir itu diduga mulai melanda seiring berjalannya proyek Parapuar yang telah membabat hutan seluas 400 hektare tersebut.


Topik

Peristiwa hutan Bowosie Parapuar Labuan Bajo Jokowi proyek



JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Jatim Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

Binti Nikmatur

Editor

Nurlayla Ratri