Jatim Times Network Logo
Poling Pilkada 2024 Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Poling Pilkada 2024
Pendidikan

PPDB 2024, Daya Tampung Siswa SMP Negeri di Kota Batu Terbatas

Penulis : Prasetyo Lanang - Editor : Dede Nana

06 - May - 2024, 09:18

Placeholder
Daya tampung SMP Negeri di Kota Batu diprediksi tak cukup untuk calon lulusan SD di Kota Batu.(Foto Ilustrasi: Istimewa)

JATIMTIMES - Mendekati tahun ajaran baru, lembaga pendidikan bersiap menerima siswa baru. Di Kota Batu, daya tampung sekolah menengah pertama negeri (SMPN) terbatas. Diprediksi tak mampu menampung calon lulusan SD yang mencapai lebih dari 2.700 siswa.

SMPN di Kota Batu hanya mampu menampung 47 persen atau 1.600 peserta didik. Mengacu pada data pokok pendidikan (Dapodik) dan education management information system (EMIS), ada sembilan SMP Negeri dengan total 50 kelas. 

Baca Juga : Ini Dia Rekomendasi Sepatu Adidas Terbaik dan Terbaru 2024 di Blibli

Jumlah lulusan SD/MI di Kota Batu pada tahun 2024 diperkirakan mencapai 3.435 peserta didik. Di antaranya calon lulusan SD sebanyak 2.731 peserta didik dan MI sebanyak 704 peserta didik.

Komisi C DPRD Kota Batu menyoroti persoalan tersebut, khususnya di jalur zonasi. Pada jalur itu, Dinas Pendidikan Kota Batu memberlakukan kuota hingga lingkup Rukun Warga (RW).

"Kalau zonasi kan biasanya melihat jarak terdekat antara rumah murid dengan sekolah. Tapi sekarang ada pembagian kuota per RW. Semisal di satu RW ada 10 lulusan, yang terserap ke SMP negeri terdekat cuma 5 lulusan," jelas Ketua Komisi C DPRD Kota Batu, Khamim Tohari.

Ia berpendapat, kondisi tersebut membuat para wali murid akan saling berebut agar bisa mendapatkan bangku di SMP Negeri. Dampaknya, akan muncul pula peserta didik yang tersisih karena tak mendapat jatah kursi. "Perlu diperhatikan agar peserta didik bisa mendapat akses ke jenjang pendidikan selanjutnya, yakni lulusan yang tak terserap ke SMP negeri," kata dia.

Ia meminta dinas terkait untuk segera mensosialisasikan kebijakan itu kepada wali murid agar tak menimbulkan kegaduhan. Pada tahun ini jalur zonasi ditetapkan 50 persen, sedangkan di tahun lalu sebesar 55 persen. Jalur afirmasi yang tahun lalu sebesar 20 persen, kali ini diubah jadi 15 persen. Perpindahan tugas orang tua/wali murid sebesar 5 persen.

"Jalur Zonasi dan afirmasi ada pengurangan, ditambahkan ke jalur prestasi 30 persen, kalau sebelumnya 20 persen," pungkas dia.

Baca Juga : Menurun, Tingkat Penghunian Kamar Hotel Berbintang di Jatim Maret 2024 Capai 43,53 Persen

Berdasarkan informasi yang dihimpun, daya tampung sembilan SMP negeri Kota Batu sebanyak 50 untuk kelas VII. Rinciannya di SMPN 01, SMPN 02 dan SMPN 03 masing-masing memiliki 10 rombongan belajar (rombel) dengan pagu 320 peserta didik. 

Sedangkan SMPN 04 memiliki 7 rombel dengan pagu 224 peserta didik, SMPN 05 terdapat 2 rombel dengan pagu 64 peserta didik, SMPN 06 ada 6 rombel denga pagu 192 peserta didik dan SMPN 7 ada 3 rombel dengan pagu 96 peserta didik. Sementara, SMP Satu Atap Gunungsari 04 dan SMP Satu Atap Pesanggrahan, masing-masing memiliki 1 rombel dengan pagu 32 peserta didik

PPDB SMP diketahui dibuka empat jalur, meliputi jalur zonasi, afirmasi, perpindahan orang tua dan prestasi. Di tahun ini ada perubahan besaran kuota untuk jalur pendaftaran tersebut sebagaimana dituangkan pada Keputusan Kepala Dinas Pendidikan Kota Batu nomor 420/422.101/2024 tentang juknis pelaksanaan PPDD sekolah menengah pertama negeri di Kota Batu tahun pelajaran 2024/2025.


Topik

Pendidikan ppdb kota batu dprd kota batu zonasi rw



JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Indonesia Online. Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Jatim Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

Prasetyo Lanang

Editor

Dede Nana