Jatim Times Network Logo
Poling Pilkada 2024 Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Poling Pilkada 2024
Peristiwa

Ditantang KKN di Papua, Ketua BEM UI: Miris Menormalisasi Kekerasan

Penulis : Binti Nikmatur - Editor : A Yahya

05 - Apr - 2024, 12:34

Placeholder
Kritik BEM UI malah dibalas tantangan oleh salah satu anggota TNI, salah satu gambar yang diunggah adalah memperlihatkan saat TNI menindak warga di Papua dengan menuliskan "Salam HAM". (Foto: TikTok @oreoo_007)

JATIMTIMES - Belakangan ini nama Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Indonesia (BEM UI) menjadi sorotan usai mengkritik keras tindakan TNI yang diduga melakukan pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) di Papua.

Kritikan BEM UI itu bahkan dibalas oleh seorang anggota TNI yang bertugas di Papua melalui akun TikTok @oreoo_007. Dalam videonya, anggota TNI tersebut menantang BEM UI untuk melakukan KKN di Distrik Okbab, Papua Pegunungan.

Baca Juga : Berikut Sebaran Lokasi Penitipan Kendaraan Mudik Lebaran Polres Malang, Gratis hingga 30 April 2024

Merespons hal tersebut, Ketua BEM UI, Verrel Uziel melalui Story Instagram pribadinya menegaskan bahwa kritik yang disampaikan BEM UI sebelumnya sebagai bentuk menyuarakan yang perlu untuk disuarakan. 

"Tanah Papua adalah bagian dari Indonesia setiap suara dari saudara kita layak disuarakan. Pelanggaran HAM dalam bentuk apapun tidak layak mendapatkan justifikasi. Seorang warga sipil yang dianiaya dalam video tersebut pada akhirnya dilepaskan karena tidak terbukti bagian dari gerakan separatis," jelas Verrel, dikutip Jumat (5/4). 

Lebih lanjut, Verrel mengatakan jika NKRI sebagai negara hukum sudah semestinya segala tindak tanduk berpedoman pada hukum yang berlaku. Masyarakat sipil tak jarang menjadi korban salah sasaran dan prajurit pun menjadi korban atas konflik berkepanjangan ini. 

"Ramainya situasi ini juga dikarenakan respon anti kritik oknum-oknum prajurit TNI yang jumlahnya sangat banyak. Kapuspen TNI sudah mengakui bahwa penganiayaan dilakukan oleh oknum TNI dan meminta maaf serta tidak membenarkan kejadian tersebut," tandasnya. 

Dia pun mengaku miris melihat komentar-komentar di akun BEM UI atau akun sosial media pribadinya yang keluar konteks. "Miris membaca komentar-komentar yang mampir di akun BEM UI atau saya pribadi yang keluar dari konteks dan menormalisasi kekerasan," tegasnya. 

Usai kritik BEM UI itu dinaikkan, Verrel mengaku mendapatkan banyak ancaman dan intimidasi. 

"Sangat banyak oknum-oknum aparat yang anti kritik dan melanggengkan kekerasan. Lebih parah, sangat banyak yang akhirnya melakukan kekerasan seksual secara verbal kepada fungsionaris BEM UI. Baiknya sama-sama introspeksi dan berbenah!," pungkas Verrel. 

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Indonesia (BEM UI) kembali menjadi sorotan publik setelah mereka mengkritik keras tindakan TNI yang diduga melakukan pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) di Papua.

Kritikan tersebut disampaikan Badan Eksekutif Mahasiswa melalui akun Instagram mereka @bemui_official pada tanggal 26 Maret 2024.

Dalam unggahannya, BEM UI menyerukan kepada TNI untuk menghentikan pelanggaran HAM dan mendesak pemerintah untuk menyelesaikan akar permasalahan di Papua.

Baca Juga : Penindakan Pendirian Tower Tanpa Izin, Polisi: Itu Urusan Pemkab Tulungagung

Tak hanya itu, BEM UI juga meminta agar aparat yang terbukti melakukan pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) diproses secara hukum.

Kritik BEM UI ini kemudian dibalas oleh seorang anggota TNI yang bertugas di Papua melalui akun TikTok @oreoo_007. Dalam videonya, anggota TNI tersebut menantang BEM UI untuk melakukan KKN di Distrik Okbab, Papua Pegunungan.

"Buat kau abang-abang UI si paling nasionalisme di tunggu KKN-nya di Distrik Okbab," dikutip pada akun TikTok anggota TNI tersebut, Kamis (4/4/2024).

Tak berhenti di situ saja, pemilik akun tesebut juga membagikan sejumlah foto saat dirinya bertugas di Papua bersama dengan rekan-rekannya. Dalam potret foto tersebut, dia menyisipkan pesan untuk BEM UI.

"Minimal sekali seumur hidup BEM UI ngerasain KKN di Papua Pegunungan," tulis anggota TNI tersebut.

Anggota TNI tersebut juga mengatakan jika Badan Eksekutif Mahasiswa UI sanggup melaksanakan KKN di wilayah KKB, dia akan memberikan dukungan secara finansial. 

"Jika BEM UI mampu untuk melaksanakan KKN di wilayah KKB (kelompok kriminal bersenjata), maka saya akan sumbangkan gaji saya sampai pensiun," tulis akun tersebut.


Topik

Peristiwa bem ui tni tantang bem ui papua kekerasan di papua kkn di papua



JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Jatim Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

Binti Nikmatur

Editor

A Yahya