07/02/2023 Aktivitas Semeru Masih Fluktuatif, Warga Diimbau Tetap Waspada | Jatim TIMES

Aktivitas Semeru Masih Fluktuatif, Warga Diimbau Tetap Waspada

Dec 12, 2021 19:59
Petugas BPBD Provinsi Jawa Timur, Dedi yang bertugas di Dusun Sumbersari Desa Supiturang untuk memantau pergerakan aktivitas Gunung Semeru. (Foto: Riski Wijaya/MalangTIMES).
Petugas BPBD Provinsi Jawa Timur, Dedi yang bertugas di Dusun Sumbersari Desa Supiturang untuk memantau pergerakan aktivitas Gunung Semeru. (Foto: Riski Wijaya/MalangTIMES).

Pewarta: Riski Wijaya | Editor: Sri Kurnia Mahiruni

JATIMTIMES - Meskipun sudah sepekan lebih pasca terjadinya erupsi di Gunung Semeru, masyarakat di Kabupaten Lumajang dan sekitarnya tetap diimbau untuk waspada. Pasalnya hingga saat ini, gunung yang dikenal sebagai tiangnya Pulau Jawa ini masih menunjukkan aktivitas yang fluktuatif. 

Ditambah lagi, kondisi cuaca yang ada saat ini juga masih kurang dapat diprediksi. Personel Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Timur (Jatim), Dedi mengatakan, salah satu hal yang masih perlu diwaspadai adalah saat kondisi hujan. 

Baca Juga : Uwot, Istilah Jembatan Bambu yang Berfungsi Penting di Masa Lalu

"Kadang-kadang ada peningkatan aktivitas, kadang-kadang tenang seperti ini. Tapi juga tergantung cuaca. Kalau cuacanya yang hujan di atas gunung, itu yang membahayakan," ujar Dedi, Minggu (12/12/2021).

Dedi bersama sejumlah rekannya bertugas di tanggul sungai yang menjadi aliran lahar dingin, di Dusun Sumbersari, Desa Supiturang Kecamatan Pronojiwo. Dari pantauannya sejak tahun 2020 lalu, ada perbedaan yang cukup signifikan pada sungai yang menjadi aliran lahar dingin, yang semakin melebar setelah erupsi terjadi pada Sabtu (4/12/2021) lalu. 

Dusun Sumbersari Desa Supiturang, salah satu wilayah yang terdampak parah banjir lahar dingin.(Foto: Riski Wijaya/MalangTIMES)

Untuk itu, dirinya bertugas memantau kondisi terkini yang terjadi pada aliran tersebut. Sebab, selain posisinya yang memang berhimpitan dengan pemukiman masyarakat, aliran tersebut juga mengarah ke Curah Kobokan, salah satu wilayah yang terdampak lahar dingin cukup parah. 

"Jadi di sini (tanggul penahan) ini titik pengamatan kami. Pergerakan apapun akan kami laporkan dan pantau. Untuk bisa kami teruskan kepada warga atau rekan kami yang sedang melakukan evakuasi. Jadi kita bisa mengingatkan rekan yang evakuasi di Curah Kobokan, atau aktivitas di Umbulan," terang Dedi. 

Untuk itu, hingga waktu yang masih belum dapat ditentukan, ia mengimbau agar bisa tetap waspada. Mengingat aktivitas gunung tertinggi di Pulau Jawa ini masih berubah-ubah.

Baca Juga : Dukung Langkah Cepat Lumajang Dalam Relokasi Korban Semeru, Meneg BUMN Erick Tohir Ke Lumajang

"Kalau gunungnya kami tidak dapat memastikan. Kami hanya bisa mengingatkan warga agar waspada. Ya paling tidak, jangan meninggalkan pengungsian dulu sampai benar-benar dipastikan aman," pungkas Dedi. 

Sementara itu, informasi yang dihimpun dari warga sekitar, Dusun Sumbersari memang menjadi salah satu titik aktivitas penambangan. Terlebih setelah Gunung Semeru mengalami erupsi pada Desember 2020 lalu, aktivitas penambangan di lokasi tersebut berangsur meningkat. 

"Kalau dulu enggak. Ada penambang itu sejak meletus (erupsi) pada Desember tahun 2020 lalu," ujar warga Dusun Sumbersari, Desa Supiturang, Haryatun.

Judul berita Aktivitas Semeru Masih Fluktuatif, Warga Diimbau Tetap Waspada.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Topik
Gunung Semeru erupsi gunung semeru

Berita Lainnya