Jatim Times Network Logo
Poling Pilkada 2024 Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Poling Pilkada 2024
Kuliner

Apa Itu Dirty Chai Vs Dirty Matcha, Dua Minuman yang Lagi Populer

Penulis : Mutmainah J - Editor : Nurlayla Ratri

15 - May - 2024, 08:27

Placeholder
Dirty matcha. (Foto dari internet)

JATIMTIMES - Saat ini, inovasi-inovasi baru selalu bermunculan setiap harinya. Tak terkecuali dengan kopi. Kopi saat ini sudah memiliki berbagai racikan. Salah satunya seperti dirty chai dan dirty matcha. 

Tentu kedua racikan ini memiliki karakteristik yang berbeda. Lantas manakah yang lebih enak? 

Baca Juga : Arti Kata Ngabrut, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos

Dilansir dari Mashed, dinamakan 'dirty' karena memiliki tampilan yang terlihat 'kotor'. Padahal tampilan 'kotor' itu karena ada warna cokelat dari kopinya. Meski mengandung unsur nama yang sama, racikannya jauh berbeda.

Keduanya Dibuat dari Campuran Kopi dan Teh

Ternyata, kedua racikan kopi ini masing-masing dicampurkan teh. Namun, jenis teh yang digunakan berbeda.

Chai merupakan minuman panas dari India yang artinya teh. Teh yang digunakan yaitu teh hitam dengan campuran rempah-rempah aromatik dan pedas.

Sedangkan, matcha memiliki rasa yang lebih ringan dan bersahaja. Matcha biasanya diracik menggunakan susu saja, tapi kini ada yang dicampurkan espresso.

Campuran kopi dan teh ini sebenarnya agak tak biasa. Namun, banyak juga orang yang menyukai kombinasi antara espresso dan teh.

Dirty Chai

Dirty chai

Dirty Chai ternyata sudah lama dikreasikan. Minuman ini merupakan kreasi tak disengaja dari seorang barista asal Inggris tahun 90-an. Ia melakukan kesalahan dengan menuangkan segelas espresso ke dalam chai latte.

Dirty chai memiliki rasa yang unik. Espresso yang pahitnya kuat bertemu dengan aromatik teh 'berbumbu' rempah. Rempah yang digunakan biasanya berupa kayu manis, kapulaga, adas, cengkeh, dan lainnya.

Tak hanya teh rempah saja, tapi juga ditambahkan susu dan gula. Chai ini lalu disajikan dengan cara menuangkannya bolak-balik dari gelas ke gelas hingga berbusa.

Baca Juga : Mengenal Sosok Mbah Trimo yang Kabarnya Wakafkan Masjid Rp10 M dan 12 SPBU

Bisa juga menambahkan lagi bubuk kayu manis kalau ingin rasa yang lebih kuat. Perlu dicatat bahwa dirty chai mengandung lebih banyak kafein dari latte biasa. Sekitar 47 mg kafein dari teh hitam, dan 63 mg kafein dari 1 shot espresso.

Dirty Matcha

Dirty Matcha

Asal muasal dirty matcha ternyata juga belum diketahui sepenuhnya. Mungkin berasal dari Jepang atau produk pesanan Starbucks yang kreatif.

Terlepas apapun itu, minuman ini telah menjadi tren beberapa tahun terakhir. Menu dirty matcha juga banyak ditemui di beberapa kafe Jakarta.

Seperti dirty chai, pada akhir penyajian dituangkan 1 shot espresso ke dalam racikan matcha latte. Tampilannya sangat cantik, karena ada kombinasi warna hijau yang cantik.

Susu menyatukan matcha dan espresso untuk menciptakan rasa lembut, meski masih terasa pahit yang kuat ketika menyesapnya. Bagi mereka yang tak menyukai rasa pahit pada racikan kopi, menu satu ini bukan yang disarankan.

Kandungan kafein dirty matcha juga terbilang tinggi. Karena matcha terbuat dari bubuk daun teh hijau, kandungan kafeinnya lebih kuat dibandingkan jenis teh hijau lainnya.

Jumlahnya sekitar 76 mg - 178 mg kafein per cangkir matcha. Belum lagi jika ditambahkan jumlah kafein espresso.


Topik

Kuliner dirty chai dirty matcha resep



JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Jatim Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

Mutmainah J

Editor

Nurlayla Ratri