Jatim Times Network Logo
Poling Pilkada 2024 Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Poling Pilkada 2024
Hukum dan Kriminalitas

Pimpinan KPK dan Dewas Dipanggil PN Jaksel dengan Peringatan, Lanjutan Gugatan MAKI

Penulis : Mutmainah J - Editor : Nurlayla Ratri

13 - Mar - 2023, 19:46

Placeholder
Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan. (Foto dari internet)

JATIMTIMES - Hakim Tunggal Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan Samuel Ginting melalui juru sita memerintahkan untuk memanggil pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Dewan Pengawas (Dewas) KPK disertai dengan peringatan.

Pemanggilan terhadap kedua pimpinan lembaga itu dilakukan sebab perwakilan kedua lembaga itu tidak menghadiri sidang gugatan praperadilan yang diajukan Perkumpulan Masyarakat Anti-Korupsi Indonesia (MAKI) terkait penghentian penyidikan kasus yang melibatkan mantan Wakil Ketua KPK, Lili Pintauli Siregar. 

Baca Juga : Gus Arya Sentil Pejabat Kemenkeu yang Terlibat Pencucian Uang Rp 300 T

Dalam kasus tersebut, baik KPK maupun Dewas KPK merupakan termohon. Sedianya, sidang perdana gugatan dengan nomor perkara 16/Pid.Pra/2023/PN JKT.SEL yang dilayangkan MAKI terhadap pimpinan dan Dewas KPK dilakukan hari ini.

Sidang kasus tersebut harus ditunda lantaran kedua termohon tidak hadir.

"Kita akan panggil sekali lagi, panggil dengan peringatan apabila tidak hadir maka akan ditinggalkan dianggap tidak menggunakan haknya," kata hakim Samuel dalam persidangan di PN Jakarta Selatan, Senin (13/3/2023).

"Perkara nomor 16 kita tunda sampai 27 Maret pukul 09.00 WIB. Juru sita akan menanggil termohon I dan termohon II dengan peringatan, demikian, sidang dinyatakan selesai dan ditutup," kata hakim seraya mengetuk palu sidang.

Terkait sidang tersebut, pihak KPK dan Dewas telah melayangkan surat permohonan penundaan sidang selama dua pekan untuk mempersiapkan administrasi menghadapi sidang tersebut.

Gugatan yang diajukan MAKI ke PN Jakarta Selatan dilakukan untuk menguji sah atau tidaknya penghentian penyidikan terhadap adanya dugaan gratifikasi yang melibatkan Lili Pintauli Siregar saat menjabat sebagai Wakil Ketua KPK.

Sementara, dikutip dari Sistem Informasi Penelusuran Perkara (SIPP) PN Jakarta Selatan, gugatan dengan klasifikasi perkara sah atau tidaknya penghentian penyidikan didaftarkan MAKI pada Rabu (22/2/2023).

Dalam petitumnya, MAKI meminta hakim tunggal praperadilan PN Jakarta Selatan menerima dan mengabulkan permohonan pemohon untuk seluruhnya.

Tak hanya itu, MAKI juga meminta hakim menyatakan PN Jakarta Selatan berwenang memeriksa dan memutus permohonan pemeriksaan praperadilan atas perkara a quo.

Baca Juga : Apel Rutin, Kabiro AUPK Sampaikan Program dan Target Kampus Ulul Albab

“Menyatakan pemohon sah dan berdasar hukum sebagai pihak ketiga yang berkepentingan untuk mengajukan permohonan Praperadilan atas perkara a quo,” demikian bunyi petitum tersebut.

MAKI yang berada di posisi penggugat, meminta hakim menyatakan secara hukum termohon, dalam hal ini KPK telah melakukan tindakan penghentian penyidikan secara tidak sah menurut hukum terhadap perkara dugaan tindak pidana korupsi pemberian fasilitas kepada Lili Pintauli Siregar yang saat peristiwa terjadi masih menjabat sebagai komisioner KPK.

Hakim diminta memerintahkan KPK melakukan proses hukum selanjutnya sesuai dengan ketentuan hukum dan peraturan perundang-undangan yang berlaku, yaitu segera melakukan penyidikan terhadap perkara dugaan tindak pidana korupsi pemberian fasilitas kepada Lili Pintauli Siregar yang saat peristiwa terjadi masih menjabat sebagai komisioner KPK.

“Memeriksa dan mengadili permohonan pemeriksaan praperadilan ini dengan seadil-adilnya sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku (ex aequo et bono),” demikian subsider petitum yang diajukan MAKI.

Lili sendiri diduga menerima gratifikasi berupa akomodasi dan tiket menonton MotoGP di Mandalika, Nusa Tenggara Barat dari PT Pertamina (Persero) pada Maret 2022.

Di tengah mencuatnya isu tersebut, Lili Pintauli mengirim surat pengunduran diri sebagai pimpinan KPK ke Presiden Joko Widodo pada Kamis, 30 Juni 2022. Adapun pengunduran diri itu dilakukan Lili sebelum Dewas KPK melakukan sidang etik terhadap Lili Pintauli.


Topik

Hukum dan Kriminalitas Lili Pintauli PN Jaksel MAKI praperadilan KPK



JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Jatim Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

Mutmainah J

Editor

Nurlayla Ratri