Jatim Times Network Logo
Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Peristiwa

Puncak Resepsi 1 Abad NU, Puluhan Ribu Warga Nahdliyin Padati Stadion Sidoarjo Sejak Tengah Malam

Penulis : Nur Hidayah - Editor : Nurlayla Ratri

07 - Feb - 2023, 08:08

Placeholder
Ribuan jamaah memadati Gelora Delta Sidoarjo di acara malam puncak

JATIMTIMES - Puncak Resepsi 1 Abad Nahdlatul Ulama (NU) digelar hari ini, Selasa (7/2/2023) di Sidoarjo, Jawa Timur. Massa jemaah nahdliyin telah memadati lingkungan Stadion Gelora Delta Sidoarjo yang menjadi lokasi acara sejak tengah malam.

Dari pantauan tim Jatimtimes, masuk pukul 03.00 WIB, ruas jalan di sekitaran Stadion Gelora Delta Sidoarjo telah dipadati massa yang datang dari berbagai daerah. Mereka mengikuti rangkaian acara Resepsi 1 Abad NU dengan ritual ibadah yang dimulai sejak pukul 00.00 WIB.

Baca Juga : Ponorogo Jatim Diguncang Gempa M 3,6 Hari Ini

Peserta acara Resepsi 1 Abad NU pun melakukan aktivitas beragam, mulai dari salat, bersalawat, bahkan beristirahat di sepanjang trotoar hingga tengah jalan.

Diketahui, Presiden Joko Widodo atau Jokowi telah tiba di Sidoarjo sejak Senin (06/02) untuk menghadiri Puncak Resepsi 1 Abad Nahdlatul Ulama.

Sebelumnya, Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menggelar agenda Mukhtamar Internasional Fiqih Peradaban dalam rangka memeriahkan puncak peringatan 1 Abad Nahdlatul Ulama (NU) pada Selasa, 7 Februari 2023. Rangkaian acara pun dimulai pada Senin, 6 Februari 2023.

Acara tersebut dilaksanakan di Surabaya, Jawa Timur. Pada pagi ini, pembukaan Muktamar Internasional Fiqih Peradaban akan dihadiri oleh Wakil Presiden Ma’ruf Amin, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, serta Ketua Umum PBNU Yahya Cholil Tsaquf.

Beberapa topik yang akan dibahas antara lain soal perdamaian, penanganan konflik, fondasi struktur politik dari sudut pandang syariah, status dan fungsi PBB lewat kaca mata syariah yang mengikat umat Islam, hingga sesi tanggapan dari para ulama besar.

 Guru Besar Ilmu Hukum Islam UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Ahmad Tholabi Kharlie menyampaikan bahwa fiqih peradaban yang digagas PBNU mendudukkan hukum Islam untuk kemanusiaan.

“Inisiasi yang dilakukan PBNU ini memberi nilai positif untuk menempatkan fiqih sesuai tujuannya yakni untuk kemaslahatan kemanusiaan,” jelas Tholabi kepada wartawan terkait Mukhtamar Internasional Fiqih Peradaban 1 Abad Nahdlatul Ulama, Selasa (07/02/2023).

Menurutnya, perubahan yang terjadi di tengah-tengah masyarakat yang cukup dinamis perlu diikuti dengan cara baca baru dalam melihat berbagai teks sumber hukum Islam.

“Dibutuhkan cara baca untuk mendekatkan disparitas antara teks-teks suci dengan realitas peradaban yang cukup dinamis ini,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Tholabi menyebutkan sejumlah langkah, pertama yakni menggali teks klasik peninggalan para pemikir Islam terdahulu untuk didiskusikan dengan realitas masa kini, agar mendapatkan titik temu dan menemukan perbedaannya. 

Baca Juga : Ini Rangkaian Puncak Resepsi 1 Abad NU, 24 Jam Non Stop

“Pertimbangan konsekuensi apabila pandangan fukaha tempo dulu diterapkan pada realitas saat ini,” jelasnya.

Kedua, kata Tholavi, diperlukan upaya diskusi antara realitas peradaban saat ini dengan teks-teks syariat secara metodologis atau manhaji, terutama dalam hal-hal yang tidak terdapat bandingan atau persamaannya di dalam pandangan ahli fiqih alias aqwal fukaha.

“Dengan memikirkan segala kemaslahatan dan beban risiko kehancuran bagi umat manusia, sebagai inisiatif yang dapat menghadirkan stabilitas dan keamanan umat manusia. Ini butuh upaya kolaboratif pelbagai disiplin ilmu untuk membaca realitas ini dengan komprehensif,” terangnya.

Baginya, penyelenggaraan Muktamar Internasional Fiqih Peradaban yang digagas PBNU patut mendapat respons positif dari kalangan cendikiawan muslim, khususnya di lingkungan perguruan tinggi keagamaan Islam Indonesia.

Upaya kolaboratif kalangan ulama di pesantren dan sarjana di perguruan tinggi harus dirintis untuk memperluas pikiran konstruktif demi kemaslahatan umat.

“Kolaborasi kalangan pesantren dan perguruan tinggi harus lebih ditingkatkan. Momen fikih peradaban ini menjadi milestone penting untuk menghadirkan kolaborasi positif antara ulama dan kalangan sarjana Islam,” tuturnya.

Tholabi berharap pelaksanaan Muktamar Internasional Fiqih Peradaban 1 Abad NU yang melibatkan sejumlah ulama dunia seperti dari Kairo Mesir serta ratusan cendikiawan lainnya, berjalan dengan lancar dan menghasilkan banyak pikiran besar bagi kemajuan fiqih peradaban.

“Semoga Muktamar Fiqih Peradaban ini dapat berjalan dengan lancar dan menghasilkan pikiran besar untuk kemaslahatan peradaban kemanusiaan,” tutupnya.


Topik

Peristiwa



JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Jatim Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

Nur Hidayah

Editor

Nurlayla Ratri