01/02/2023 Serius Kelola Sampah, Pemkot Kediri Dipilih Jadi Pilot Project Penelitian dan Pembuatan Aplikasi Manajemen Sampah | Jatim TIMES

Serius Kelola Sampah, Pemkot Kediri Dipilih Jadi Pilot Project Penelitian dan Pembuatan Aplikasi Manajemen Sampah

Jun 03, 2022 20:23
Pemerintah Kota Kediri bersama Heriot Watt University dan ITS Surabaya melakukan diskusi bersama serta pembukaan pelaksanaan penelitian dengan tema Buildings a local search stability supply chain network for recyclable material from medium size city in Southeast Asia, di Ruang Joyoboyo Balaikota Kediri, Jum'at (3/6). (Foto: Dok. Istimewa)
Pemerintah Kota Kediri bersama Heriot Watt University dan ITS Surabaya melakukan diskusi bersama serta pembukaan pelaksanaan penelitian dengan tema Buildings a local search stability supply chain network for recyclable material from medium size city in Southeast Asia, di Ruang Joyoboyo Balaikota Kediri, Jum'at (3/6). (Foto: Dok. Istimewa)

Pewarta: Bambang Setioko | Editor: A Yahya

JATIMTIMES - Kota Kediri saat ini menjadi fokus penelitian pengelolaan limbah berbasis aplikasi melalui kerja sama antara Heriot Watt University Inggris dan Institut Teknologi Sepuluh November (ITS) Surabaya.

Dipilihnya Kota Kediri menjadi fokus penelitian karena Kota Kediri merupakan salah satu kota menengah yang dianggap memiliki kondisi bank sampah, penggelolaan serta komunitas peduli sampah sesuai target penelitian dari Heriot Waat University.

Baca Juga : Laka Mobil Vs Motor di Ngantru Tulungagung, Dua Orang Luka-Luka

Sebelum dilakukan penelitian, hari ini Pemerintah Kota Kediri bersama Heriot Watt University dan ITS Surabaya melakukan diskusi bersama serta pembukaan pelaksanaan penelitian dengan tema Buildings a local search stability supply chain network for recyclable material from medium size city in Southeast Asia, di Ruang Joyoboyo Balaikota Kediri, Jum'at (3/6).

Bank Sampah Banjaran Kota Kediri. (Foto: Dok. Istimewa)

Sekretaris Daerah Kota Kediri, Bagus Alit saat menyampaikan sambutannya pada acara tersebut menjelaskan bahwa Kota Kediri merupakan kota sedang dengan luas 6719,95 Hektar dengan jumlah penduduk 287.962 jiwa per tahun 2021. Jumlah penduduk tersebut akan terus mengalami peningkatan seiring dengan dinamika perkotaan terutama dengan adanya pembangunan bandara dan jalan tol kediri-tulungagung.

"Pertumbuhan penduduk yang semakin meningkat, juga akan meningkatkan jumlah timbunan sampah di Kota Kediri, apabila tidak dapat dikelola dengan baik akan menimbulkan permasalahan di kemudian hari, " ujarnya.

Lebih lanjut, Bagus mengungkapkan bahwa sebagai upaya penanganan dan pengurangan sampah tersebut, Kota Kediri telah memiliki 110 bank sampah yg terdiri dari 85 bank sampah yang dikelola oleh masyarakat, 20 bank sampah yang ada di sekolah dan 5 bank sampah di pasar tradisional.

"Semua bank sampah ini secara aktif telah mendaur ulang sampah menjadi barang-barang yang memiliki nilai ekonomi. Pada tahun 2020 bank sampah di Kota Kediri diperkirakan dapat mengelola sampah sebanyak 83,9 ton pertahun," jelasnya. 

Selain bank sampah, pengolahan sampah di Kota Kediri juga dilakukan di TPS3R (Reduce, Reuse, Recyle) dimana saat ini Kota Kediri memiliki 7 TPS3R dengan kontribusi pengurangan sampah sebesar 25-30% dari sampah yang masuk pada TPS3R tersebut.

Sedangkan untuk penanganan sampah, menurut Bagus Kota Kediri telah memiliki 3 TPA seluas -+1,7 hektar. Namun dalam pengelolaannya masih belum maksimal, sehingga sebagian besar sampah masih diproses di TPA. "Hal ini tidak terlepas dari mainset masyarakat yang masih bertumpu pada pendekatan kumpul, angkut dan buang," ujarnya. 

Baca Juga : Covid-19 Melandai, Disporapar Targetkan 1,9 Juta Wisatawan Berlibur di Kota Malang 

Selanjutnya Bagus mengungkapkan bahwa berbagai upaya telah dilakukan Pemkot Kediri dalam mengatasi permasalahan sampah, antar lain dengan sosialisasi pengelolaan sampah dan pelatihan persampahan.

"Namun upaya tersebut dirasa belum dapat mereduksi timbunan sampah yang dibuang ke TPA, untuk itu diperlukan inovasi pengelolaan sampah, khususnya berbasis aplikasi yang memberikan kemudahan penanganan sampah dan memberikan nilai ekonomis pada masyarakat sebagai penggunaannya,"jelasnya.

Terakhir Bagus menyampaikan harapannya, bahwa dengan adanya penelitian dan pembuatan aplikasi menejemen sampah ini, nantinya dapat menjadi solusi pengelolaan sampah di Kota Kediri, sehingga target pengurangan sampah menuju Kota Kediri Zero Waste City dapat terlaksana. Ia juga berharap tujuan sustainable development goals yang telah ditetapkan dapat terwujud.

"Semoga dengan penelitian ini semua tujuan baik Pemkot Kediri, ITS Surabaya dan Heriot Watt University dapat terlaksana. Kota Kediri dapat menjadi percontohan dalam penerapan aplikasi menejemen sampah mulai dari pengepul hingga ke TPA serta hasil penelitian yang diharapkan dapat diperoleh ITS Surabaya dan Heriot Watt University," terangnya. 

Setelah melakukan diskusi, Pemkot Kediri juga mengajak para peneliti untuk melakukan tinjau lapang di TPS3R Kelurahan Banjaran, Bank Sampah Kelurahan Bujel dan pengepul (Recycle Industri) Kelurahan Campurejo. (Adv)

Judul berita Serius Kelola Sampah, Pemkot Kediri Dipilih Jadi Pilot Project Penelitian dan Pembuatan Aplikasi Manajemen Sampah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Topik
Kota Kediri bagus alit

Berita Lainnya