Kumpul di Banyuwangi,  Peselancar Dunia:  Ini Hari Selancar Terbaik Hidup Saya | Jatim TIMES
penjaringan-bakal-calon-jatimtimes099330c15d1b4323.jpg

Kumpul di Banyuwangi,  Peselancar Dunia:  Ini Hari Selancar Terbaik Hidup Saya

May 28, 2022 19:09
World Surf League (WSL) Championship Tahun 2022 di Pantai Plengkung (G-Land) Banyuwangi .(Pemkab Banyuwangi for JatimTimes)
World Surf League (WSL) Championship Tahun 2022 di Pantai Plengkung (G-Land) Banyuwangi .(Pemkab Banyuwangi for JatimTimes)

JATIMTIMES - World Surf League (WSL), ajang kompetisi selancar paling bergengsi di dunia, yang digelar di Pantai Plengkung (G-Land), Banyuwangi, resmi dibuka oleh Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali pada Jumat sore (27/5/2022). Dan, para peserta yang berasal dari berbagai negara terlihat antusias dalam mengikuti lomba.

Berbagai atraksi seni budaya Banyuwangi  turut memeriahkan upacara  pembukaan ajang internasional tersebut, mulai seni Jaranan Buto hingga seni Tari Gandrung.

Baca Juga : Mochammad Maulana Rachman, Peselam Banyuwangi Pemilik Trah Jokotole

Penampilan seniman dari Sanggar Tari Alang-Alang Kumitir, Tegaldlimo, itu membuat para peselancar terbaik dunia sangat senang. Mereka berdiri dari tempat duduknya dan mengabadikan momen bersejarah tersebut dengan kamera handphone-nya.

"Ini pembukaan yang paling meriah dari berbagai event  yang pernah saya ikuti di berbagai negara. Banyuwangi luar biasa. Kami disambut dengan budaya Indonesia," ungkap Lakey Peterson, peselancar perempuan asal Amerika Serikat.

Hal yang sama juga diungkapkan peselancar asal Brazil Gabriel Medina. Ia takjub dengan pertujukan kesenian khas Banyuwangi itu. "Sambutan pembukaannya sangat menyenangkan. Tarian dan pertunjukannya, semuanya sangat keren. Ini ajang selancar paling keren," ujar lelaki kelahiran 1993 itu.

Para peselancar terbaik dunia yang berkumpul di Banyuwangi juga merasakan tantangan sekaligus kekaguman terhadap pesona ombak G-Land Banyuwangi. Pantai ini dikenal memiliki ombak kiri terbaik dunia. Dengan ketinggian ombak 6-8 meter dan panjang 2 kilometer, pantai ini menjadi destinasi impian peselancar.

Para peselancar dunia yang pertama  menjajalnya langsung terbius oleh ombak di kawasan Taman Nasional Alas Purwo itu. Salah satunya peselancar asal Brazil Jadson Andre.

"Saya berani mengatakan bahwa hari ini adalah hari selancar terbaik dalam hidup saya. Saya sangat bersyukur kepada Tuhan untuk semuanya," tulisnya pada unggahan di media sosial saat menjajal ombak G-Land.

Bahkan, sejumlah peselancar yang pernah menjajal keasyikan G-Land mengakui hal tersebut dengan cukup sentimentil. Seperti halnya yang diungkapkan oleh Kelly Slater. Peselancar asal Amerika Serikat itu pernah menjadi jawara saat WSL digelar di G-Land Banyuwangi pada 1995. 

"Terima kasih telah menyambut kembali di Banyuwangi dengan baik dan dengan segala keramahannya. Dua puluh tujuh  tahun yang lalu saya di sini. Dan tahun ini senang bisa berada di sini kembali. Kami menantikan untuk bisa datang  di event ini," ujar peselancar  kelahiran 1972 itu.

Baca Juga : Arema FC Akan Jajal Klub Milik Raffi Ahmad 7 Juni di Stadion Kanjuruhan

Sementara itu, Rio Waida, satu-satunya peselancar asal Indonesia yang berlaga di WSL seri G-Land ini, merasa senang dengan penyelenggaraan tersebut. Ia mematok target bisa memenangkan kompetisi pada seri keenam lomba selancar paling prestisius yang diselenggarakan sejak 1976 itu.

"Saya akan berusaha untuk menjadi pemenang demi bangsa Indonesia," jelas  pemuda yang baru saja menjuarai Sydney Surf Pro 2022 beberapa waktu lalu itu.

Antusiasme dari para peselancar dunia itu, menurut Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani, tak ubahnya motivasi. Ia meyakini, suksesnya penyelenggaraan WSL ini bisa menjadi momentum untuk mendongkrak pemulihan wisata di kota yang berada di ujung timur Pulau Jawa ini saat pandemi melandai seperti sekarang.

"Kepuasan para surfer dunia ini menjadi motivasi bagi kami. Ini tentu akan menjadi momentum untuk pariwisata Banyuwangi kembali bangkit," ucapnya.

Ipuk juga berharap nantinya G-Land menjadi venue tetap pelaksanaan seri WSL pada tahun-tahun mendatang. Sekaligus juga menjadi tujuan favorit para pecinta selancar dari seluruh dunia. Apalagi, infrastruktur Taman Nasional Alas Purwo kini semakin baik.

"Semoga dengan suksesnya acara ini, tahun depan WSL kembali digelar di G-Land. Para pesertanya terus mempromosikan Banyuwangi di media sosialnya. Sehingga mengundang para surfer seluruh dunia untuk datang ke sini," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.
Topik
World Surf League Pantai Plengkung Banyuwangi

Berita Lainnya