10/12/2022 Viral Pria Bunuh Begal Dijadikan Tersangka, Gus Baha Jelaskan Hukum Membunuh Orang yang Berbuat Kejahatan | Jatim TIMES

Viral Pria Bunuh Begal Dijadikan Tersangka, Gus Baha Jelaskan Hukum Membunuh Orang yang Berbuat Kejahatan

Apr 16, 2022 14:31
Gus Baha (foto: istimewa)
Gus Baha (foto: istimewa)

Pewarta: Hendra Saputra | Editor: Pipit Anggraeni

JATIMTIMES - Baru-baru ini beredar informasi terkait seorang warga di Nusa Tenggara Barat (NTB) yang membunuh begal. Aksi itu pun menjadi viral dan banyak diperbincangkan publik. Terlebih, pria tersebut sempat dijadikan dijadikan tersangka sebelum kasus tersebut diselesaikan. Lantas, bagaimana sebenarnya hukum Islam memandang orang yang membunuh seorang penjahat?

KH Ahmad Bahauddin atau yang lebih dikenal sebagai Gus Baha dalam suatu ceramahnya menjelaskan terkait pembelaan diri seseorang ketika diserang begal atau penjahat.

Baca Juga : Meraup Cuan Sembari Ingatkan Ibadah, Cerita Dimas dan Yogi yang Sukses Raup Keuntungan Besar Dari Jualan Sajadah

Dijelaskan Gus Baha, jika berperang adalah sebuah hal yang rasional, namun ada satu bab yang menjelaskan terkait hal tersebut. Oleh karena itu ia meminta kepada masyarakat untuk mengaji atau membaca kitab yang sesuai dengan syariat.

“Bagi yang menjalankan, perang itu rasional. Misalnya Ruhin bertengkar lawan Mustofa, memang pernah merasakan benar anaknya pernah dipukul. Jadi dimana pun tempat perangnya, sahabat ada kasus terlebih dahulu disebut bab sial. Makanya harus ngaji, minimal ngalim kayak saya membaca banyak kitab,” kata Gus Baha dalam suatu ceramahnya.

Menurut Gus Baha, hukum membunuh orang mukmin adalah sebuah dosa besar yang sulit untuk diampuni. Bahkan, ancaman hukumannya adalah masuk neraka selamanya.

Tapi dijelaskan Gus Baha, ada bab-bab di mana ada orang tidak dihitung mukminnya meskipun dia mukmin. Gus Baha mencontohkan jika ada perampok yang kebetulan lahir sebagai muslim dan hendak membunuh, lalu korban membela diri dan membunuh perampok. Maka dalam kasus tersebut, sang perampok bukan dalam golongan mukmin. 

“Kamu membunuh mukmin apa membunuh bajingan dalam istilah bahasa? Makanya ada kitabus sial, di mana ada orang membunuh dan muhadah. Disia-siakan nyawanya karena tidak dengan status mukminnya tapi dengan status membela diri,” terang Gus Baha.

Menurut Gus Baha, jika mengikuti perdebatan orang-orang yang mutanaik atau yang mendalam kan agama, maka sang perampok sebagaimana kasus di atas merupakan seorang mukmin. Sehingga, secara tidak langsung status sebagai perampok dan orang jahat disematkan secara dadakan.

“Tidak ada seperti itu, kalau memang ba*****n ba*****n, meskipun hakekatnya dalam berita seorang ba*****n dibunuh, tidak ada seorang ba*****n yang mukmin. Ya repot kalau agama dibuat seperti itu, makanya kalau go***k jangan terlalu,” ungkap Gus Baha.

Baca Juga : Wisata Kota Batu Diprediksi Diserbu Sejak H-5 Lebaran, Masyarakat Diminta Waspada Prokes

Maka dari itu, Gus Baha menyebut bahwa orang-orang yang metanatiun sabdanya, Nabi hal lakal mutanatiun, orang yang mendalam-dalamkan agama itu rusak, termasuk khawarij atau dalam pandangan Ahlus Sunnah Wal Jama'ah merupakan golongan yang keluar dari Islam.

“Itu mendalam-dalamkan agama, murjiah itu juga mendalam-dalamkan agama. Sebab cara murjiah (aliran Theologi Islam yang netral atau menangguhkan dan memberi pengharapan terhadap ummat yang melakukan dosa besar) itu yang dihitung mukminnya bagaimanapun itu mukmin,” papar Gus Baha.

“Kata khawarij, ba*****n itu imannya sudah hilang. Kata orang murjiah, ya tidak, ba*****n itu lah mukminnya tidak. Akhirnya tulisannya di media, seorang ba*****n mukmin dibunuh, sulitnya ikut orang-orang,” imbuh Gus Baha.

Lanjut Gus Baha, makanya di dalam fiqih ada kitabus sial atau orang boleh membela diri dan tidak apa-apa membunuh demi menyelamatkan dirinya sendiri, yang membunuh tidak tekena qisash, dan yang dibunuh muhadarun damuhu karena dia melakukan sial.

Judul berita Viral Pria Bunuh Begal Dijadikan Tersangka, Gus Baha Jelaskan Hukum Membunuh Orang yang Berbuat Kejahatan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com. Mari bergabung di Grup Telegram , caranya klik link Telegram JatimTIMES, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Topik
membunuh begal Gus Baha

Berita Lainnya