Jatim Times Network Logo
Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Ekonomi

Disperindag Jatim Anggap Kenaikan Harga Bahan Pokok Wajar, Gelar Operasi Pasar Murni

Penulis : Bambang Setioko - Editor : A Yahya

26 - Dec - 2021, 18:54

Placeholder
Drajat Irawan, Kepala Disperindag Provinsi Jatim (Tengah)saat melaksanakan sidak pasar tradisional gabungan bersama Disperdagin Kota Kediri di pasar Setonobetek, Kota Kediri. (Foto: Pemkot Kediri)

JATIMTIMES - Kenaikan harga sejumlah bahan pokok (bako) beberapa hari belakangan, disinyalir lantaran meningkatnya permintaan saat Natal dan Tahun Baru (Nataru). Kondisi itu dinilai Disperindag Provinsi Jawa Timur sebagai sesuatu yang wajar.

Kepala Disperindag Provinsi Jatim Drajat Irawan mengatakan adanya peningkatan permintaan konsumen saat Nataru. “Permintaan konsumen terutama untuk bako memang meningkat, tidak hanya pada saat Nataru ini saja, melainkan tren ini juga terjadi di hari-hari besar lainnya,” ungkap Drajat Irawan saat melaksanakan inspeksi mendadak (sidak) di pasar tradisional gabungan bersama Disperdagin Kota Kediri di pasar Setonobetek, Kediri Minggu, (26/12/2021)

Drajat Irawan, Kepala Disperindag Provinsi Jatim (Tengah)saat melaksanakan sidak pasar tradisional gabungan bersama Disperdagin Kota Kediri di pasar Setonobetek, Kota Kediri. (Foto: Pemkot Kediri)

Drajat menyebutkan mengenai komoditi yang naik signifikan di antaranya cabe, minyak dan telur. “Cabe karena memang iklim saat ini yang kurang mendukung sehingga produksi petani cabe pun juga agak terganggu dan mempengaruhi pasokan cabe di pasaran yang berdampak pada harga,” terang Drajat.

Baca Juga : Pasar Besar Kota Batu Dirobohkan, Pembangunan Senilai Rp 199 Miliar Segera Dimulai

Sementara untuk minyak, lantaran dipengaruhi oleh harga Crude Palm Oil (CPO) atau harga minyak sawit mentah yang meningkat. “Ini tidak terjadi di Indonesia saja, melainkan dunia juga mengalami hal serupa akibat pasokan minyak nabati dunia menurun,” tandasnya.

Sedangkan untuk telur, lonjakan harga yang signifikan ini dikarenakan permintaan telur untuk program bantuan sosial PKH meningkat tajam. Sehingga berakibat pada kenaikan harga komoditas ini.

Lebih lanjut, pihaknya memprediksi harga-harga ini akan kembali normal dalam waktu dekat. “Ya paling cepat, awal tahun depan, pasca Nataru ini, harga-harga bisa kembali normal,”pungkasnya.

Baca Juga : Raih Emas di Kejurda Jatim, Atlet Silat Tuban Ingin Persembahkan untuk Panglima TNI Andika Perkasa

Terpisah, Tanto Wijohari, Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kota Kediri mengatakan bahwa dalam mengatasi permasalahan lonjakan harga ini, pihaknya menyelenggarakan operasi pasar murni. “Kami Pemkot Kediri juga terus berupaya dalam menanggulangi masalah lonjakan harga untuk bako ini salah satunya melalui kegiatan OPM yang seringkali sudah kami laksanakan, terakhir kami juga bekerjasama dengan Pemprov Jatim dalam penyelenggaraan OPM ini,” jelasnya, Minggu, (26/12).

Dari hasil sidak, didapati update harga terkini untuk komoditas bahan pokok. Gula pasir Rp12000/kg, Bawang Merah Rp22000/kg, Bawang Putih Rp26000/kg, Cabe merah besar Rp22000/kg, cabe merah keriting Rp35000/kg, cabe rawit merah Rp45000/kg, Ayam Potong Rp35000/kg, Daging Sapi Rp100000/kg, Telur Ayam Rp29000/kg dan Minyak goreng Rp19000/liter.


Topik

Ekonomi



JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Jatim Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

Bambang Setioko

Editor

A Yahya