Jatim Times Network Logo
Poling Pilkada 2024 Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Poling Pilkada 2024
Pemerintahan

Tingkatkan Performa, Kementerian BUMN Integrasikan Penyedia Logistik di PIER dan Teluk Lamong

Penulis : M. Bahrul Marzuki - Editor : Nurlayla Ratri

02 - May - 2024, 15:05

Placeholder
Rapat Koordinasi Project Management Office (PMO) Logistik BUMN Pengembangan Dry Port Pasuruan dan Konsolidasi UMKM pada Ekosistem Kawasan Industri Pasuruan Industrial Estate Rembang (PIER) dan Teluk Lamong.

JATIMTIMES - Asisten Deputi (Asdep) Bidang Jasa Logistik Kementerian BUMN, Desty Arliani menguraikan strateginya terkait integrasi ekosistem logistik. Menurutnya, dalam membangun ekosistem jasa logistik BUMN, ada tiga inisiatif integrasi yang harus dilakukan. 

Yaitu integrasi layanan digital, integrasi fisik dan integrasi korporasi.

Baca Juga : Tak Hanya Hardiknas, 2 Mei Ternyata Juga Diperingati Sebagai Hari Ikan Tuna

“Integrasi layanan secara digital sudah dijalankan sejak diluncurkannya GLID (platform digital jasa logistik BUMN). Sehingga masing-masing BUMN yang memiliki jasa kargo bisa melakukan sinergi jasa layanan logistik dan menyesuaikan dengan kebutuhan pasar,” jelas Desty.

Hal tersebut disampaikan dalam Rapat Koordinasi Project Management Office (PMO) Logistik BUMN Pengembangan Dry Port Pasuruan dan Konsolidasi UMKM pada Ekosistem Kawasan Industri Pasuruan Industrial Estate Rembang (PIER) dan Teluk Lamong,  di Hall Basroni Rizal, Gedung Wisma SIER. Rapat ini digelar dalam rangka peningkatan performa integrasi penyedia logistik BUMN.

Desty Arliani menjelaskan integrasi fisik menjadi tantangan operasional bagi masing-masing BUMN. Sebab proses pembangunannya membutuhkan waktu, dan dengan infrastruktur yang sudah ada saat ini diperlukan kreasi untuk optimalisasi infrastruktur yang sudah ada. 

“Jika nantinya sudah terwujud integrasi fisik, pada akhirnya kita bisa mewujudkan integrasi korporasi,” tutur Desty.

Sementara itu, Direktur Pos Indonesia, Prasabri Pesti mengatakan rencana awal yang digagas oleh PMO BUMN untuk penciptaan konsolidasi UMKM dan ekosistem logistik perlu adanya tiga inisiatif. Meliputi i inisiatif sinergi produk, sinergi plaform, dan sinergi pasar dari seluruh BUMN yang terlibat dalam membentuk ekosistem yang kondusif.

“Terdapat tiga inisiatif sinergi yang harus dilakukan untuk keberadaan dry port Pasuruan ini bisa berhasil menjadi tempat pilihan jasa logistik para pelaku UMKM dan investor mendistribusikan dan memperluas jaringan pasarnya,” ujar Prasabri.

Dalam rakor tersebut, juga ada pemaparan dan presentasi video tiga pilihan alternatif titik lokasi pembangunan dry port di PIER yang sampaikan Direktur Operasional PT SIER, Lussi Erniawati. 

“Berdasarkan hasil survei awal yang telah dilakukan oleh tim logistik, ada tiga titik pembangunan yang bisa dijadikan pilihan, akan kami dalami dengan kajian feasibility study terlebih dahulu, terima kasih dukungan secara khusus kepada PT Kereta Api Indonesia yang menjadi ujung tombak dalam penyediaan terminal dry port ini,” jelas Direktur Operasi SIER ini.

Baca Juga : DPD Golkar Kota Madiun Tidak Buka Penjaringan Bakal Calon Wali Kota Pilkada 2024, Kenapa?

Menurut Lussi, dry port kereta api sangat penting dalam ekosistem industri karena menyediakan akses yang efisien dan terpadu antara pelabuhan laut dengan wilayah dalam, mempercepat distribusi barang, mengurangi kemacetan di pelabuhan. 

Selain itu juga menekan biaya logistik dengan memfasilitasi transfer barang dari kontainer kapal langsung ke kereta api, meningkatkan efisiensi rantai pasok dan memperluas jangkauan pasar untuk pertumbuhan industri secara keseluruhan.

Sedangkan Dirut PT Terminal Teluk Lamong, David Sirait, memberikan pemaparan serta gambaran ekosistem bisnis jasa logistik dan desain gudang barang kering yang sudah dimiliki oleh PT Terminal Teluk Lamong. 

“Saat ini di Terminal Teluk Lamong sudah memiliki bangunan gudang barang kering, untuk tempat bongkar muat dan penyimpanan sementara barang-barang yang akan diekspor. Hal ini  juga bisa menjadi alternatif yang bisa mendukung perencanaan pembangunan dryport,” katanya.

Pada Rakor PMO Logistik BUMN ini, juga melakukan port visit  ke Terminal Teluk Lamong untuk melihat lokasi gudang konsolidasi area Container Freight Station (CFS), serta penandatanganan kesepakatan pembahasan rapat dan kunjungan ke Terminal Petikemas Surabaya. 


Topik

Pemerintahan BUMN dry port PMO



JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Jatim Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

M. Bahrul Marzuki

Editor

Nurlayla Ratri