Jatim Times Network Logo
Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Pemerintahan

Pj Wali Kota Kediri Beri Jawaban Pandangan Umum 8 Fraksi DPRD tentang Raperda APBD 2024

Penulis : Eko Arif Setiono - Editor : Dede Nana

23 - Nov - 2023, 17:22

Placeholder
DPRD Kota Kediri menggelar rapat paripurna APBD tahun anggaran 2024.

JATIMTIMES - Penjabat (Pj) Wali Kota Kediri Zanariah memberikan jawabannya atas Pandangan Umum Fraksi DPRD terkait Ranperda tentang APBD tahun Anggaran 2024, yang digelar di Ruang Sidang DPRD Kota Kediri, Kamis (23/11/2023).

Sebanyak delapan fraksi DPRD Kota Kediri menyampaikan pandangan umumnya dalam Rapat Paripurna. Rapat Paripurna dipimpin oleh Ketua DPRD Kota Kediri Gus Sunoto. Para fraksi menyampaikan pandangan umum dan pertanyaan terhadap kegiatan Raperda APBD 2024 Kota Kediri. 

Baca Juga : Tingkatkan Sumber Daya Komunikasi KIM, Pemkot Kediri Lakukan Studi Tiru di Sumbergondo

Beberapa hal yang disampaikan oleh kedelapan fraksi diantaranya mengenai upaya peningkatan pendapatan asli daerah (PAD), upaya peningkatan sarana dan prasarana pendidikan serta kelanjutan beasiswa bagi mahasiswa kurang mampu, upaya peningkatan infrastruktur, lalu upaya menjaga ketersediaan dan harga pangan yang murah bagi masyarakat.

Pj Wali Kota Kediri Zanariah menuturkan bahwa Pemerintah Kota Kediri telah menyiapkan beberapa upaya untuk terus meningkatkan PAD. Upaya intensifikasi dan ekstensifikasi akan dilakukan. Seperti, penggalian dan inventarisasi potensi wajib pajak/retribusi yang ditindaklanjuti dengan pemutakhiran data, mengadakan sosialisasi dan penyuluhan kepada wajib pajak/retribusi melalui berbagai media. 

Tidak kalah penting melakukan pemeriksaan secara berkala pada wajib pajak, memberikan reward pada wajib pajak, peningkatan kualitas pelayanan dengan prinsip profesional, pengembangan TI dalam pengelolaan pendapatan daerah, optimalisasi pengelolaan aset, optimalisasi tata kelola BUMD yang efektif dan efisien, serta penyesuaian tarif retribusi.

"Diantaranya retribusi persampahan, parkir tepi jalan umum, pemakaian kekayaan daerah, retribusi kesehatan, retribusi penjualan produk usaha daerah, retribusi tempat rekreasi dan olahraga, serta pasar grosir dan pertokoan," ujarnya.

Untuk peningkatan sarana dan prasarana pendidikan, Zanariah menjelaskan pada rancangan APBD 2024 Pemerintah Kota Kediri mengalokasikan anggaran pengembangan dan rehabilitasi. Yakni, ruang kelas, laboratorium, ruang guru, dan sarana prasaran, serta utilitas sekolah untuk SD, SMP, dan PAUD sebanyak 32 unit. Pemeliharaan gedung sekolah sebanyak 136 unit, bantuan perlengkapan siswa SD dan SMP 11.200 paket. Selain itu dalam rangka peningkatan kualitas pendidikan Pemerintah Kota Kediri juga melakukan peningkatan kualitas pendidik dan tenaga kependidikan. 

"Untuk beasiswa bagi mahasiswa tidak mampu akan kami lanjutkan di tahun 2024," jelasnya.

Selanjutnya untuk ketersediaan dan harga bahan pangan, Pj Wali Kota Kediri mengungkapkan beberapa langkah telah disiapkan oleh Pemerintah Kota Kediri. Mulai dari melakukan pencatatan harga secara rutin di pasar. Terutama harga kebutuhan pokok yang bertujuan untuk mendeteksi kenaikan harga berkelanjutan yang menyebabkan inflasi. Lalu, melaksanakan operasi pasar komoditas pangan strategis guna menstabilkan harga dan memastikan ketersediaan pangan masyarakat. Berkolaborasi dengan pemangku kepentingan terkait, termasuk produsen, distributor, dan pedagang. 

"Kami juga mengoptimalkan peran TPID sebagai koordinator lintas sektor dalam mengatasi permasalahan ketersediaan dan harga pangan. Kemudian kami juga mengawasi jalur distribusi pupuk bersubsidi dari distributor hingga kios pengecer. Memastikan akses petani terhadap pupuk yang diperlukan," ungkapnya.

Baca Juga : Percepat Capaian Antigen Baru, Dinkes Kota Kediri Gelar Seminar Kesehatan bagi Mitra Imunisasi

Zanariah menambahkan pembangunan tol di Kota Kediri akan berdampak pada penggunaan lahan, aliran air saluran, pola kehidupan masyarakat serta meningkatnya minat investor ke Kota Kediri. Untuk mengantisipasi perubahan penggunaan lahan, telah dilaksanakan kajian kawasan strategis cepat tumbuh dampak tol Kediri-Tulungagung pada tahun 2022. 

Hasil rekomendasinya telah diimplementasikan dalam perubahan Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Kediri. Diantaranya, penajaman kawasan strategis menjadi kawasan strategis kota dari sudut kepentingan ekonomi, mengembangkan fungsi utama kota, peningkatan batas ketinggian bangunan mengikuti Kawasan Keselamatan Operasi Penerbangan (KKOP) Bandara Dhoho, serta pengembangan kawasan perumahan dan perdagangan jasa berpola superblok.

Dalam kesempatan ini, Zanariah juga menyampaikan harapannya terhadap pembangunan Jembatan Jongbiru yang dilakukan mulai hari ini. Pembangunan jembatan ini harus terintegrasi dan untuk kepentingan masyarakat. Baik kabupaten maupun kota harus tersambung. 

"Tentu sesuai dengan kewenangannya. Pastinya akan dilakukan koordinasi dengan Pak Bupati," pungkasnya.

Turut hadir, Kepala Kejaksaan Negeri Kota Kediri Andi Mienaaaty, perwakilan Forkopimda Kota Kediri, Wakil Ketua DPRD Katino, Sekretaris Daerah Kota Kediri Bagus Alit, Sekretaris DPRD Kota Kediri Rahmad Hari Basuki, Kepala OPD, dan anggota DPRD Kota Kediri. Penyampaian pandangan umum fraksi PDIP diwakili oleh Fadhilah Puspawati, fraksi PAN diwakili Dinayana, fraksi Gerindra diwakili oleh Sriana, fraksi Nasdem diwakili Sofyan, fraksi PKB diwakili Afif Fachrudin Wijaya, fraksi Demokrat diwakili Ashari, fraksi Karya Nurani diwakili Pujiono dan fraksi Keadilan Pembangunan diwakili Nurfulaily.


Topik

Pemerintahan pj wali kota kediri dprd kota kediri ranperda apbd kota kediri



JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Jatim Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

Eko Arif Setiono

Editor

Dede Nana