Jatim Times Network Logo
Agama Ekonomi Gaya Hukum dan Kriminalitas Kesehatan Kuliner Olahraga Opini Otomotif Pemerintahan Pendidikan Peristiwa Politik Profil Ruang Mahasiswa Ruang Sastra Selebriti Tekno Transportasi Wisata
Hukum dan Kriminalitas

Diduga Eksploitasi Anak, Pengemis Terjaring Razia Polisi

Penulis : Ashaq Lupito - Editor : Sri Kurnia Mahiruni

16 - Nov - 2023, 18:09

Placeholder
Personel gabungan Polres Malang dan Satpol-PP Kabupaten Malang saat melakukan operasi penertiban gelandangan hingga pengemis di wilayah Karanglo. (Foto: Humas Polres Malang for JatimTIMES)

JATIMTIMES - Polres Malang bakal rutin melakukan penertiban terhadap para gelandangan, pengemis, hingga pedagang asongan yang dapat mengganggu ketertiban lalu lintas. 

Dalam realisasinya, Polres Malang bakal berkoordinasi dengan pihak terkait. Termasuk berkoordinasi dengan Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol-PP) Kabupaten Malang.

Baca Juga : Nekat Curi Telur Demi Ketiga Anaknya di Minimarket, Ini Respon Polisi

Dijelaskan Kasihumas Polres Malang Iptu Ahmad Taufik, selain dapat menggangu ketertiban lalu lintas, penertiban terhadap para pengemis tersebut juga bertujuan untuk mengantisipasi terjadinya eksploitasi terhadap anak. Pasalnya, sebagian dari para pengemis kedapatan membawa anak kecil maupun bayi saat meminta-minta kepada para pengguna jalan.

Sebelumnya, penertiban dilakukan oleh personel gabungan Polres Malang dan Satpol-PP Kabupaten Malang pada awal pekan lalu. Saat itu, puluhan gelandangan, pengemis, hingga pedagang asongan berhasil ditindak oleh petugas gabungan.

Puluhan gelandangan hingga pengemis tersebut, terjaring petugas saat mangkal di perempatan jalan pada kawasan jalan protokol Karanglo, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang. "Aksi tegas ini dilakukan guna menjaga ketertiban dan kelancaran arus lalu lintas di kawasan tersebut," tuturnya saat dikonfirmasi, Kamis (16/11/2023).

Taufik menambahkan, dalam penertiban terhadap para gelandangan hingga pengemis tersebut, sejumlah personel gabungan dari kepolisian Polres Malang dan Satpol PP Kabupaten Malang turut dilibatkan. 

"14 personel yang terdiri dari Satlantas Polres Malang, Polsek Singosari dan Satpol-PP (Kabupaten Malang) dilibatkan untuk melakukan patroli rutin di 4 titik yang diidentifikasi sebagai area rawan," imbuhnya.

Dijelaskan Taufik, sedikitnya ada 25 orang yang terjaring operasi penertiban. Sebagian dari mereka yang terjaring operasi, juga kedapatan berdagang di area trotoar bagi pejalan kaki.

Dari jumlah tersebut, tujuh orang yang ditertibkan merupakan pengamen dan anak jalanan. Sedangkan 18 orang lainnya merupakan pedagang asongan dan PKL yang berada di sepanjang trotoar dan bahu jalan untuk pejalan kaki.

Baca Juga : Berlangsung 11 Jam, Begini Jalannya Pemeriksaan KPK saat OTT di Bondowoso

"Salah seorang pengemis diduga melakukan eksploitasi anak dengan membawa bayi saat meminta-minta kepada pengendara yang melintas," ujarnya.

Mereka yang terjaring operasi penertiban kemudian diberikan surat pernyataan agar tidak mengulangi perbuatan melanggar aturan. Langkah tersebut dilakukan dalam rangka preventif agar kawasan lalu lintas tetap aman dan kondusif.

"Semua yang terjaring dalam operasi kemudian menjalani proses penindakan yang dilakukan pihak kepolisian dan Satpol-PP," tegasnya.

Taufik menambahkan, Polres Malang dan Satpol-PP Kabupaten Malang akan terus melakukan penindakan secara berkala guna menjaga keamanan dan ketertiban lalu lintas. "Penertiban akan terus kami lakukan secara berkala. Kami juga mengimbau kepada masyarakat untuk berpartisipasi dalam menjaga kebersihan dan keamanan lalu lintas,” tukasnya.


Topik

Hukum dan Kriminalitas Polres Malang razia gelandangan gelandangan pengemis



JatimTimes Media Terverifikasi Dewan Pers

UPDATE BERITA JATIM TIMES NETWORK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari JatimTIMES.com dengan klik Langganan Google News Jatimtimes atau bisa menginstall aplikasi Jatim Times News melalui Tombol Berikut :


Penulis

Ashaq Lupito

Editor

Sri Kurnia Mahiruni